alexametrics

Kesadaran Asuransi di Indonesia Masih Rendah

loading...
Kesadaran Asuransi di Indonesia Masih Rendah
Manulife Indonesia meresmikan kantor pemasaran terbaru di gedung Pakuwon Tower Lantai 9, Tunjungan Plaza Surabaya, Rabu (15/1/2020). Foto/SINDONews/Ali Masduki
A+ A-
SURABAYA - Kesadaran akan pentingnya asuransi jiwa bagi masyarakat Indonesia masih rendah, dimana tercatat baru 6% dari seluruh warga Indonesia yang memanfaatkan asuransi. Chief Agency Officer Manulife Indonesia Jeffrey Kie menerangkan, ada beberapa faktor yang menyebabkan rendahnya pentrasi asuransi dimana salah satunya anggapan bahwa asuransi berarti biaya bagi sebagian orang.

"Harus kita rubah minsetnya, bahwa asuransi bukan biaya, tapi asuransi adalah sesuatu yang harus kita anggarkan untuk mencegah hal-hal atau kerugian yang lebih besar. Ini yang menjadi PR kita bersama-sama baik swasta maupun pihak pemerintah," ujarnya disela-sela peresmian Kantor Pemasaran Baru Manulife Surabaya, Rabu (15/1).

Namun seiring waktu, Jeffrey Kie mengutarakan edukasi yang dilakukan oleh pemerintah dan swasta termasuk Manulife, sangat membantu untuk menyadarkan masyarakat akan pentingnya asuransi. Apalagi saat ini asuransi sudah mulai jadi bagian dari gaya hidup.



Ia mencontohkan rumah sakit misalnya, sudah biasa menanyakan kepada setiap calon pasien apakah pakai asuransi atau bayar sendiri. "Mudah-mudahan ke depannya ini bisa meningkatkan minat dan kesadaran masyarakat Indonesia untuk mau membeli dan memiliki asuransi sendiri," katanya

Jeffrey mengatakan, peresmian kantor baru yang letaknya sangat strategis, di gedung Pakuwon Tower Lantai 9, Tunjungan Plaza Surabaya ini bertujuan untuk memudahkan nasabah maupun agen-agen Manulife yang datang ke kantor jika ada urusan dengan Manulife. "Agen-agen dan customer mudah menjangkau ketika mau berurusan dengan Manulife. Saat mereka nge-mal, mereka juga bisa sekalian mampir mengurus asuransi dan juga tidak perlu pergi ke tempat berbeda di saat jalanan macet," kata dia.

Ia menegaskan, bahwa Manulife tidak memiliki target peningkatan secara khusus terkait kantor terbarunya. Hanya saja, pihaknya meyakini dengan pelayanan yang mudah dan terjangkau maka otomatis dapat menarik nasabah maupun calon nasabah. "Kami mau memberi customer yang terbaik. Kalau mereka punya experience bagus, otomatis kan ada peningkatan kinerja premi," tegasnya.

Sebagai wujud komitmen pada lebih dari 2,5 juta nasabah, Manulife Indonesia telah membayarkan klaim sebesar Rp5,3 triliun per November 2019 atau setara dengan Rp15 miliar per hari, atau Rp608 juta per jam. Manulife Indonesia memiliki lebih dari 7000 agen profesional yang tersebar di berbagai wilayah di Indonesia.

"Sementara untuk wilayah Surabaya, kami telah membayarkan klaim sebesar Rp 94,5 miliar atau setara dengan Rp283 juta atau Rp11,8 juta setiap jamnya per November 2019," tandasnya.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak