Industri Halal Butuh Lembaga Keuangan Syariah yang Kuat

loading...
Industri Halal Butuh Lembaga Keuangan Syariah yang Kuat
Foto/Ilustrasi/SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Perbankan syariah harus kuat dan kontributif terhadap pembangunan masyarakat yang madani dan sejahtera. Pasalnya, di tengah pandemi Covid-19saat ini, perbankan syariah mampu menunjukkan kinerja yang relatif lebih baik dibandingkan dengan perbankan konvensional.

Mengacu data terkini statistik perbankan Indonesia dan statistik perbankan syariah yang diterbitkan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), aset perbankan syariah masih tumbuh sebesar 9,22%, lebih tinggi dari perbankan konvensional yang tumbuh 4,98%. Dengan postur aset tersebut, perbankan syariah memiliki market share sebesar 6,13%. (Baca juga:Menkeu Bilang Ekonomi 2021 Belum Pasti Pulih, Pesimistis atau Realistis?)

“Kita harus mampu beradaptasi dengan ekonomi yang ada untuk mencari dan mengoptimalkan peluang-peluang baru, terutama pada ekosistem ekonomi halal (halal economic system industry),” ujar Direktur Utama BNI Syariah Abdullah Firman Wibowo di Jakarta, Selasa (29/9/2020.

Sementara itu, Direktur Infrastruktur Ekosistem Syariah, Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS) Sutan Emir Hidayat menjelaskan, komitmen pemerintah untuk pengembangan ekonomi dan keuangan syariah terus meningkat dari tahun ke tahun.



“Untuk menopang industri halal perlu lembaga keuangan syariah yang kuat, termasuk di dalamnya perbankan syariah yang menopang industri produk halal sehingga tercipta halal value chain,” papar Sutan Emir.

Tidak hanya meningkatkan industri halal, menurut Sultan, penting juga untuk mengembangkan dan memperluas kegiatan usaha syariah yang memunculkan UMKM yang berorientasi ekspor. “Perlu disiapkan infrastruktur, baik itu berupa kawasan industri halal, laboratorium industri halal, pelabuhan halal untuk memunculkan produk-produk yang inovatif, yang tidak hanya berorientasi domestik tetapi juga global,” kata Sutan Emir Hidayat. (Baca juga:Antam Akan Kelola Lumbung Emas Bekas Freeport)

Dalam kesempatan ini juga, Direktur Keuangan dan Operasional BNI Syariah Wahyu Avianto mengatakan, di situasi dan kondisi krisis akibat pandemi saat ini, pelaku industri memiliki kesempatan untuk melakukan review atas produk, cara mendeliver produk dan berkomunikasi dengan konsumen.



"Seiring digitalisasi, tren halal industri juga terkena dampaknya dan harus melakukan perubahan, untuk itu diperlukan adanya kolaborasi,” kata Wahyu.

Untuk itu, lanjut Wahyu Avianto, bank syariah perlu menjadi kolaborator yang menghubungkan stakeholder industri halal dan halal ecosystem. Bank syariah juga perlu meningkatkan peran intermediasi untuk mendukung produsen industri halal melalui akses permodalan.
(uka)
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top