PSBB Membuat Konsumsi Rumah Tangga Turun Drastis

Rabu, 06 Mei 2020 - 18:07 WIB
loading...
PSBB Membuat Konsumsi Rumah Tangga Turun Drastis
Ilustrasi penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Foto/Istimewa
A A A
JAKARTA - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di sejumlah wilayah di Indonesia, telah berdampak terhadap turunnya konsumsi rumah tangga.

Sri Mulyani mengatakan selama ini, konsumsi merupakan penggerak utama ekonomi Indonesia, dimana berkontribusi 57% terhadap Produk Domestik Bruto (PBD).

Akibat PSBB maka pergerakan masyarakat menjadi terbatas. "Karena orang-orang di rumah saja, makan saja, tidak keluar transportnya, ya memang akan begitu, turun drastis." ujar Sri Mulyani dalam rapat virtual dengan Komisi XI DPR di Jakarta, Rabu (6/5/2020).

Menurut Sri Mulyani, konsumsi masyarakat sepanjang tahun lalu mencapai lebih dari Rp9.000 triliun. "Tahun lalu konsumsi itu lebih Rp 9.000 triliun, di Jawa 55%, lebih dari Rp5.000 triliun. Sekarang hanya di rumah, saya rasa masyarakat tidak akan konsumsi Rp5.000 triliun," ucapnya.

Dia mengatakan imbauan work from home, PSBB hingga larangan mudik membuat konsumsi tahun ini akan turun drastis.

Lanjut Sri Mulyani, kebijakan social distancing sebenarnya baru diterapkan pada Maret 2020. Namun, efeknya sangat terasa secara keseluruhan.

"Ini jelas karena konsumsi jatuh sekali, kita lihat transportasi langsung drop. Meski itu hanya bulan Maret namun ternyata sangat dalam dampaknya," ujarnya.
(bon)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1969 seconds (11.97#12.26)