Pasar Domestik Jadi Penguat Ketahanan Pangan

loading...
Pemerintah pun berencana memberikan insentif kepada petani berupa bantuan tunai sebesar Rp300.000 dan sarana prasarana produksi pertanian (saprotan) sebesar Rp300.000. Untuk saat ini jumlah petani yang mendapatkan bantuan sebesar 2,44 juta orang.

"Petani yang masuk dalam kategori ini terdiri dari petani serabutan, petani penggarap, dan buruh Tani. Nantinya Kementerian Desa, Transmigrasi, dan Pembangunan Daerah Tertinggal (Kemendes) yang berwenang dalam penyaluran bantuan tunai terebut,"? tambahnya. (Baca juga: Jangan Kendor, Olahraga Harus Tetap Dilakukan Pada Masa Pandemi)

Di dalam bantuan tersebut, menurut Franciscus sudah termasuk biaya pupuk, bibit, dan obat-obatan. Tentu saja program ini adalah program yang mudah dilakukan, realistis bisa diambil, dan cepat menghasilkan karena untuk membantu masyarakat.

Dosen Departemen Agribisnis, Fakultas Ekonomoi dan Manajemen Institut Pertanian Bogor, Bayu Krisnuarti mengatakan, program bantuan yang sudah diberikan pemerintah nantinya bisa membantu mendorong produktivitas para petani dan tentunya hal tersebut bisa membatu meningkatkan pasar domestik Indonesia.

"Yang turun selama pandemi ini adalah permintaan konsumen, seperti makanan di hotel menurun, restoran, katering pun juga menurun. Warung dan toko makanan juga sangat minim," jelas Bayu.

Di sisi lain, beberapa produk agribisnis mengalami peningkatan permintaan selama Covid-19 seperti buah-buahan, sayuran, dan apotik hidup (jamu dan obat-obatan herbal) seiring dengan meningkatnya kesadaran untuk menjalankan gaya hidup bersih dan sehat. Permintaan tersebut berasal dari konsumsi rumahan dan pemesanan secara daring (online). (Baca juga: Jelang Coblosan Pilkada, Pemerintah dan Penyelenggara Diminta Awasi ASN)

"Kalau pun ada yang menyebutnya krisis pangan saya bertanya-tanya dari mana datanya. Yang jelas, ini krisis perdagangan, logistik, dan transportasi. Produksi masih ada, tetapi perdagangan dan logistik ini belum efektif. Kalau krisis terjadi, mungkin krisis pangan impor," kata mantan Wakil Menteri Perdagangan Periode 2011-2014 tersebut.

Ia pun memprediksi, belanja daring dan digitalisasi akan menjadi penunjang peran pasar domestik yang mempengaruhi sektor pertanian. Oleh sebab itu, penguasaan internet menjadi kunci bagi petani, peternak, nelayan, dan pelaku agribisnis untuk bertahan hidup.

Para pelaku agribisnis pun mengakui adanya variasi harga pangan di pasaran dengan margin yang besar antara hulu dan hilir. Namun, semuanya bisa diminimalisir dengan pemanfaatan teknologi. Rantai distribusi panjang menjadi salah satu faktor penyebab selisih harga yang diterima petani dan yang harus dibayar konsumen masih cukup besar. (Baca juga: Respons Kekebalan Terhadap Virus Corona Bertahan Lebih dari 6 Bulan)

"Harga yang dibayar pembeli hanya sekian persen saja yang dinikmati petani dan nelayan. Ketimpangan ini terjadi karena biaya mahal yang dibayar pembeli hilang di tengkulak yang tidak efisien di rantai pasok sktor pangan, padahal dengan teknologi bisa relatif lebih murah dan bahkan gratis," kata William Tanuwijaya, CEO & Co Fonder Tokopedia.
halaman ke-2 dari 3
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top