Menuju Bangunan Sehat: Kenyamanan Termal Adaptif

loading...
Menuju Bangunan Sehat: Kenyamanan Termal Adaptif
Peranan bangunan sehat dalam lingkungan binaan menjadi semakin penting saat ini mengingat situasi pandemi. Hal ini dikarenakan meningkatnya kesadaran akan kesehatan manusia atau individu dalam lingkungan binaan. Foto/Dok
JAKARTA - Peranan bangunan sehat dalam lingkungan binaan menjadi semakin penting saat ini mengingat situasi pandemi. Hal ini dikarenakan meningkatnya kesadaran akan kesehatan manusia atau individu dalam lingkungan binaan.

Kesehatan manusia ditentukan oleh dua faktor yaitu internal dan eksternal pada individu tersebut. Faktor internal meliputi kandungan makanan yang dikonsumsi, pengelolaan stress dan olah raga yang yang dapat menentukan tingkat sistem imunitas tubuh.

Baca Juga: Gerakan Pembangunan Hijau Jadi Cara agar Lingkungan Tetap Terjaga

Sementara faktor eksternal yang perlu diakomodasi oleh suatu bangunan yaitu meliputi kualitas udara, kualitas air, sistem keselamatan dan keamanan serta kondisi lingkungan sekitar. Terkait bangunan gedung pada situasi pandemi, kualitas udara dalam bangunan gedung menjadi faktor yang paling strategis untuk diperhatikan.

Ikatan Ahli Bangunan Hijau Indonesia (IABHI) mencoba untuk merespon kondisi saat ini dengan mengajak para pemangku kepentingan untuk berkolaborasi dalam menggali lebih jauh berbagai peluang strategi dalam mewujudkan bangunan sehat dalam suatu rangkaian pelatihan.



Alur pelatihan yang dilakukan secara daring ini diselenggarakan dengan menghadirkan tiga sub-topik penting yang dapat membentuk kerangka berpikir tentang kualitas udara yang perlu dicapai dalam memenuhi prinsip bangunan sehat.

Sub-topik pertama pada tanggal 13 dan 14 Agustus 2020 membahas tentang pengelolaan kualitas udara dalam ruangan. Perlu disadari bahwa 90% waktu masyarakat urban beraktivitas di dalam gedung. Sedangkan, kandungan polutan dalam ruangan cukup tinggi yang terdiri dari polutan kimia dan biologis.

Untuk polutan kimia, umumnya berasal dari emisi kandungan material finishing maupun furnishing, sementara polutan biologis seperti bakteri dan virus seringkali berasal dari para penghuninya. Pengurangan sumber polutan merupakan langkah awal yang diperlukan sebagai strategi awal pada pengelolaan kualitas udara dalam ruang.



Terkait dengan penyebaran bakteri dan virus, selain mengurangi jumlah okupansi dalam ruang, pengurangan sumber polutan dapat dilakukan dengan mengurangi kandungan konsentrasi polutan biologis dengan mengintroduksi udara luar ke dalam ruangan atau bangunan.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top