Agro Solution Pupuk Indonesia Sabet Penghargaan 'The Best Innovation In Social Business Model'

loading...
Agro Solution Pupuk Indonesia Sabet Penghargaan The Best Innovation In Social Business Model
Salah stu panen dari program Ago Solution. Foto/Ist
JAKARTA - Kerja keras dan cerdas PT Pupuk Indonesia (persero) dalam meningkatkan produktivitas petani melalui program Agro Solution membuahkan hasil. Lewat program Agro Solution PT Pupuk Indonesia menyabet penghargaan "The Best Innovation in Social Business Model" dalam ajang "iNews Maker Award 2021" di Jakarta, Rabu (7/4).

Agro Solution dinilai sebagai program yang paling banyak memberikan kontribusi bagi pemulihan ekonomi di tengah wabah Covid-19 oleh juri di ajang yang bertema "Outsmart The Pandemic: Fostering Innovation and Agility To Survive The Uncertainty". ( Baca juga:Bunda Bisa Tenang! Harga Cabai Dipastikan Turun Dalam Waktu Dekat )

Agro Solution resmi diluncurkan Pupuk Indonesia di Kabupaten Jember pada 5 November 2020 lalu. Melihat hasil positif dari program ini, Pupuk Indonesia menargetkan Agro Solution bisa dilaksanakan di lahan seluas 50.000 hektare pada tahun 2021.

Target tersebut dilaksanakan oleh lima anggota holding, yaitu Petrokimia Gresik dengan target lahan 16.000 hektare, kemudian Pupuk Kalimantan Timur (12.000 hektare), Pupuk Kujang (10.000 hektare), Sriwidjaja Palembang (8.000 hektare), dan Pupuk Iskandar Muda (4.000 hektare). Saat ini, Agro Solution telah dilaksanakan pada 10.861 hektare lahan di berbagai wilayah Indonesia.

Direktur Utama Pupuk Indonesia Bakir Pasaman menjelaskan bahwa Agro Solution merupakan upaya perusahaan menjawab kebutuhan petani. Melalui program ini pula, Pupuk Indonesia berusaha meningkatkan produktivitas pertanian, menambah penghasilan petani serta mengedukasi petani meskipun menggunakan pupuk non-subsidi, tetap bisa memperoleh keuntungan.



"Kami memberikan pendampingan secara komprehensif dalam budi daya tanaman padi oleh petani, baik melalui kegiatan off farm maupun on farm, dan melibatkan multi stakeholder," ujar Bakir.

Pada kegiatan off farm, lanjut Bakir, program Agro Solution memberikan akses permodalan kepada petani melalui perbankan, jaminan atas risiko gagal panen oleh perusahaan asuransi, serta kepastian pembelian hasil panen oleh trader atau offtaker.

Sedangkan di on farm, Pupuk Indonesia menyediakan produk input pertanian non-subsidi berkualitas, baik itu pupuk, benih, pestisida dan lain sebagainya. Di samping itu juga memberikan kawalan teknologi dan bimbingan teknis budi daya pertanian.

Bakir mengungkapkan, telah banyak success story yang dicatat dari program ini. Sejauh ini, pilot project program Agro Solution telah membukukan hasil positif di Banyuwangi, Jember, Bima, Dompu, Ponorogo, Magetan, Madiun, dan Tuban. Di wilayah-wilayah tersebut, program Agro Solution telah dilaksanakan di 2.815 hektare lahan dan melibatkan 2.078 orang petani.

"Faktor utama keberhasilan program ini adalah pendampingan atau kawalan teknologi. Dengan adanya peningkatan produktivitas secara signifikan, serta akses permodalan dan pasar yang dipermudah, maka pendapatan petani meningkat sehingga petani tidak lagi tergantung pada pupuk bersubsidi," tandasnya. ( Baca juga:Haji di Tengah Pandemi, Kemenag: Harus Ada Kesepakatan Ulama )



Tercatat, terjadi peningkatan rerata panen gabah kering sebesar 55,8% dan jagung kering sebesar 45% pada wilayah-wilayah tersebut. Keuntungan petani pun turut meningkat. Peningkatan keuntungan dari panen gabah kering sebesar 91% dan dari jagung kering sebesar 60%.

"Program ini merupakan langkah nyata perusahaan mendukung ketahanan pangan dan meningkatkan kesejahteraan petani," tandas Bakir.
(uka)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top