Simak Baik-baik, Ini Kiat Investasi Emas untuk Jangka Panjang

loading...
Simak Baik-baik, Ini Kiat Investasi Emas untuk Jangka Panjang
Lalu investasi emas baiknya untuk jangka pendek atau panjang?. Co-Founder dan CMO IndoGold Indra Sjuriah mengatakan, prinsip utama dalam berinvestasi emas adalah imbal balik didapatkan dari kenaikan harga emas. Foto/Dok
JAKARTA - Logam mulia atau emas masih menjadi pilihan investasi paling aman dan bisa menjadi alat lindung nilai di saat krisis. Alasannya karena nilainya yang relatif stabil dan bersifat likuid, atau mudah dijual-belikan.

Lalu investasi emas baiknya untuk jangka pendek atau panjang?. Co-Founder dan CMO IndoGold Indra Sjuriah mengatakan, prinsip utama dalam berinvestasi emas adalah imbal balik didapatkan dari kenaikan harga emas . Harga emas cenderung naik dalam jangka waktu yang panjang.

"Oleh karena itu, berinvestasi emas disarankan untuk kebutuhan jangka panjang, seperti misalnya dana pensiun atau dana naik haji. Berinvestasi emas juga terbilang mudah sehingga bisa dilakukan oleh siapa saja. Disamping itu, emas merupakan investasi yang likuid sehingga dapat dicairkan di masa mendatang dengan mudah," ujarnya kepada MNC Portal Indonesia, belum lama ini

Baca Juga: Berminat Investasi Emas? Tak Usah Tunggu Momentum!



Ia pun memberikan tips cara berinvestasi emas. Pertama, investor harus memiliki tujuan finansial yang jelas. Anda dapat merencanakan seberapa banyak dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengumpulkan emas. Kedua, berinvestasi emas secara rutin sejak dini.

Dalam berinvestasi emas, tidak perlu menunggu momentum yang tepat ketika harga emas sedang naik atau turun. Investasi emas memang ditunjukkan untuk investasi jangka panjang, yakni minimal 5 tahun.

Ketiga, melakukan diversifikasi portofolio investasi. Diversifikasi ke lebih dari satu instrumen investasi merupakan strategi investasi yang baik agar dapat memaksimalkan keuntungan yang di dapat serta meminimalisir risiko keuangan yang ditimbulkan.

"Berinvestasi emas dalam bentuk logam mulia Emas dalam bentuk logam mulia atau emas batangan dengan kadar 24 lebih menguntungkan untuk digunakan sebagai simpanan masa depan dibandingkan dalam bentuk perhiasan." terangnya

Ia menambahkan, saat ini berinvestasi emas tidak hanya membeli emas secara fisik, akan tetapi dapat dilakukan secara online dengan cara yang praktis serta modal yang terjangkau.

Baca Juga: Investasi Emas untuk Jangka Pendek atau Jangka Panjang?



Apabila ingin berinvestasi emas secara online, memperhatikan terlebih dahulu aspek legalitas yang dimiliki, dimana lembaga keuangan tersebut telah mendapat izin dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).
(akr)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top