Hubungkan Istiqlal-Katedral, Terowongan Silaturahmi Rampung 17 Agustus

loading...
Hubungkan Istiqlal-Katedral, Terowongan Silaturahmi Rampung 17 Agustus
Terowongan bawah tanah yang menghubungkan Masjid Istiqlal dan Gereja Katedral Jakarta. Foto: Instagram @lambeturah
JAKARTA - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) tengah menyelesaikan pembangunan Terowongan Silaturahmi yang menyambungkan Masjid Istiqlal dengan Gereja Katedral di kawasan Jakarta Pusat. Terowongan yang menjadi ikon toleransi antar umat beragama ini progres fisiknya mencapai 61% dan ditargetkan rampung pada 17 Agustus 2021.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, penghubung antara dua rumah ibadah ini sebetulnya bisa saja menggunakan jembatan penyeberangan. Namun, dengan pertimbangan faktor keamanan dan keselamatan, desain yang dipilih adalah terowongan bawah tanah.

"Ada tiga alternatif sebetulnya, bisa jembatan penyeberangan tapi kan terlalu curam, atau dengan yang lain, kita pilih terowongan yang lebih aman," ungkapnya di Jakarta, Senin (31/5/2021).

Baca juga: Bergaya Modern, Terowongan Silaturahmi Masjid Istiqlal-Gereja Katedral Tuntas Dibangun

Direktur Jenderal Cipta Karya Diana Kusumastuti menambahkan, selama masa konstruksi, pihaknya mengingatkan untuk selalu memperhatikan aspek keselamatan, terlebih pembangunan Terowongan Silaturahmi ini berdekatan dengan Masjid Istiqlal dan Gereja Katederal yang merupakan bangunan cagar budaya.

Dalam pembangunannya, persyaratan teknis keandalan bangunan yang meliputi aspek keselamatan, kesehatan, kenyamanan dan kemudahan tetap menjadi prioritas.



"Keselamatan konstruksi menjadi fokus utama yang harus diterapkan di lapangan, terlebih bangunan Masjid Istiqlal dan Gereja Katederal ini merupakan bangunan cagar budaya yang menjadi kebanggaan negara kita. Harus ada pengawasan dan metode khusus dengan memperhatikan keamanan dan keselamatan baik untuk pembangunan Terowongan Silaturahmi ini maupun bangunan Masjid Istiqlal dan Gereja Katederal," tuturnya.

Baca juga: Terowongan Hamas yang Jadi Momok Mengerikan Tentara Israel

Sebagai informasi, pembangunan terowongan telah dimulai pada 15 Desember 2020 dengan anggaran Rp37,3 miliar yang dikerjakan oleh kontraktor PT Waskita Karya, manajemen konstruksi PT Virama Karya dan perencana PT Yodya Karya.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top