Rupiah Lemas Usai Varian Baru Delta Covid-19 Gempur DKI Jakarta

loading...
Rupiah Lemas Usai Varian Baru Delta Covid-19 Gempur DKI Jakarta
Nilai tukar rupiah kembali lemas saat melawan dolar Amerika Serikat (USD) di tengah gempuran varian baru Covid-19 yang masuk ke Indonesia. Foto/Dok
JAKARTA - Nilai tukar rupiah kembali ditutup melemah terhadap dolar Amerika Serikat (USD) pada perdagangan hari ini. Rupiah ditutup melemah 12 point dalam perdagangan sore tengah pekan atau berada di level Rp14.237.

Direktur PT.TRFX Garuda Berjangka, Ibrahim Assuaibi menerangkan, melemah rupiah akibat gagalnya pemerintah dalam penanganan Covid-19. Hasilnya angka kasus covid-19 melonjak.

"Penerapan pemberlakukan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) berskala mikro di lingkup RT/RW di Provinsi DKI Jakarta tidak efektif membendung laju penyebaran COVID-19 di Ibu Kota," ujarnya Ibrahim dalam riset hariannya, Rabu (16/6/2021).

Baca Juga: Luhut Sebut Munculnya COVID-19 Varian Baru di Indonesia Kesalahan Bersama

Ibrahim menjelaskan, upaya yang dilakukan oleh pemerintah DKI Jakarta dinilai terlampau lemah membendung gelombang tinggi sebaran corona yang sekarang ini sudah bermutasi menjadi sejumlah varian baru seperti varian B117 dan B1617.

“Diibaratkan perang, gempuran corana di Jakarta saat ini adalah pasukan mematikan yang memberondong dengan peralatan tempur mutakhir, sementara Pemerintah Provinsi DKI Jakarta hanya mampu menahan gempuran musuh dengan peralatan tradisional seperti bambu runcing,” ujarnya.



Oleh karena itu, Ibrahim memaparkan ada beberapa opsi yang harus dilakukan oleh Pemda DKI Jakarta untuk menekan angka penyebaran corona. Contohnya saja melakukan lockdown total diberangi dengan vaksinasi (walaupun ini bertentangan dengan program Pemerintah pusat).

Baca Juga: Dibuka Menguat, IHSG Akhirnya Lunglai 10 Poin ke Level 6.078

Ia menambahkan dalam lockdown total, semua kegiatan di dalam kota diberhentikan sementara. Sehingga tidak ada mobilitas masyarakat yang dapat memicu penularan.

“Strategi seperti ini saya yakini dapat menaklukkan musuh tak kasat mata itu, walaupun akan berdampak terhadap perekonomian namun yang terpenting kesehatan masyarakat harus yang utama,” tandasnya.



Sementara itu untuk perdagangan besok, mata uang rupiah kemungkinan dibuka fluktuatif namun ditutup melemah di rentang Rp14.220-Rp14.260 per USD.
(akr)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top