Kasus Covid-19 Melonjak, Efektivitas Sejumlah Merek Vaksin Dipertanyakan

loading...
Kasus Covid-19 Melonjak, Efektivitas Sejumlah Merek Vaksin Dipertanyakan
Foto/Ist
JAKARTA - Efektivitas vaksin Covid-19 Sinopharm dan Sinovac dipertanyakan menyusul terjadinya lonjakan kasus aktif Covid-19 di sejumlah negara yang menggunakan vaksin buatan produsen asal Negeri Panda itu.

Sebagai catatan, vaksin Covid-19 dari China, Sinopharm dan Sinovac, menjadi pilihan 90 negara untuk membantu meredakan efek pandemi dan meningkatkan kekebalan masyarakat atas penyakit mematikan itu, tak terkecuali Indonesia.

Dilansir dari New York Times (NYT), pemerintah Mongolia menjanjikan rakyatnya musim panas yang bebas Covid-19. Pemerintah Bahrain juga mengatakan bahwa kondisi akan kembali ke kehidupan normal seperti biasa. Bahkan, negara pulau kecil seperti Seychelles menargetkan ekonomi akan bertumbuh kembali.

baca juga: Wiku Adisasmito Sebut Sudah Dua Kali Vaksin dan Dinyatakan Positif Corona

Namun, kenyataannya saat ini Indonesia, Mongolia, Bahrain, Chili, dan Seychelles tengah berjuang melawan kasus aktif Covid-19 yang kembali membludak.

Di Indonesia sendiri, di mana varian Covid-19 yang baru telah menyebar, sebanyak 350 dokter dan pekerja medis terinfeksi penyakit tersebut meski sudah tervaksinasi. Data ini diambil dari tim mitigasi risiko Ikatan Dokter Indonesia (IDI).



Bahkan, angka ini pun menuai respon dari Director of Medical Services Singapura, Kenneth Mak yang mempertanyakan keefektivan Sinovac. "Ini bukan masalah yang terkait dengan Pfizer, tetapi justru masalah yang terkait dengan vaksin Sinovac," ujar Mak dalam konferensi pers akhir pekan lalu, dikutip Rabu (23/6/2021).

baca juga: Warning! Angka Kesembuhan Corona Lebih Rendah dari Munculnya Kasus Baru

Sebagai perbandingan, negara-negara yang memakai vaksin Pfizer dan Moderna mengalami penurunan kasus aktif. Sebanyak 45% populasi Amerika Serikat (AS) sudah divaksin menggunakan Pfizer-BioNTech dan Moderna, dan kasus Covid-19 di AS sudah menurun hingga 94% dalam 6 bulan terakhir.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top