Harapan Ahok ke Pertamina: Iya Harus Bisa Bring Dollar Home

loading...
Harapan Ahok ke Pertamina: Iya Harus Bisa Bring Dollar Home
Ahok mengungkapkan, sejumlah harapannya kepada Pertamina usai kembali mencatatkan namanya dalam daftar Fortune Global 500 tahun 2021. Foto/Dok
JAKARTA - Komisaris Utama PT Pertamina (Persero), Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok berharap, kinerja Pertamina semakin membaik ke depannya. Harapan tersebut usai perseroan kembali mencatatkan namanya dalam daftar Fortune Global 500 tahun 2021.

Dari rilis terbarunya, Fortune 500 menempatkan Pertamina di peringkat ke 287 dengan nilai pemasukan (revenue rating) sekitar 49,469 miliar dolar Amerika Serikat (AS).

Baca Juga: Erick Thohir Belum Puas Pertamina Tembus Fortune Top 500: Bisa Lebih

Ahok mencatat, sejumlah harapan dari prestasi yang baru saja diperoleh Pertamina. Baik berupa bring dollar home dari kegiatan hulu (upstream), menghilangkan rasa salah pengertian atau kekeliruan.



Hingga mampu menggenjot kinerja Dewan Komisaris (BOC) Dewan Direksi (BOD) di seluruh sub holding. Khususnya, mengoptimalkan pembiayaan perusahaan.

"Selamat kepada jajaran manajemen yang telah bekerja melakukan cost optimasi dan juga kerja BOC, BId seluruh sub holding yang bekerja mendukung kebijakan manajemen Persero (holding). Hilangkan perkeliruan, iya harus bisa bring Dollar home dari upstream," ujar Ahok saat dihubungi MNC Portal Indonesia, Selasa (3/8/2021).

Dari sisi operasional, mantan Gubernur DKI Jakarta itu menilai, Pertamina masih tertinggal jauh dengan perusahaan minyak dan gas negara lain di dunia. Misalnya, perusahaan milik Malaysia, Petroliam Nasional Berhad (Petronas).

Untuk mengejar ketertinggalan, manajemen perusahaan pelat merah itu perlu kerja keras dan mengambil langkah-langkah strategis kedepannya. "Dibanding Petronas dan perusahaan minyak lainnya masih tertinggal jauh, harus kerja lebih keras," kata dia.

Senada, Pemegang saham juga berharap Pertamina bisa masuk 50 perusahaan terbesar di dunia. Sementara, perusahaan pelat merah lainnya ditargetkan masuk dalam daftar 500 perusahaan terbesar dunia.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top