Akur! Sejak Normalisasi, Perdagangan UEA-Israel Capai USD700 Juta

Jum'at, 13 Agustus 2021 - 13:45 WIB
loading...
Akur! Sejak Normalisasi, Perdagangan UEA-Israel Capai USD700 Juta
Normalisasi hubungan UEA-Israel turut mendongkrak perdagangan antara kedua negara. Foto/Ilustrasi
A A A
JAKARTA - Setelah melakukan normalisasi hubungan setahun lalu, Israel dan Uni Emirat Arab (UEA) mencatatkan nilai perdagangan bilateral mencapai sekitar USD712 juta atau sekitar Rp9,8 triliun. Kedua negara terus meningkatkan kerja sama dengan target perdagangan mencapai USD1 miliar pada akhir tahun.

Kendati masih kecil jika dibandingkan ekspor UEA pada tahun 2019 ke tujuan utamanya, Arab Saudi, yang mencapai USD24 miliar atau sekitar Rp336 triliun, perdagangan kedua negara diyakini akan terus meningkat. Israel menargetkan perdagangannya dengan UEA terus meningkat mencapai USD3 miliar dalam tiga tahun ke depan.

Baca Juga: Pompeo Akui Jet Tempur Siluman F-35 di Balik Normalisasi UEA-Israel

UEA, yang menjadi negara Teluk pertama yang menormalkan hubungan dengan Israel, mempromosikan manfaat ekonomi dari langkah tersebut. UEA dan Bahrain menandatangani kesepakatan pada bulan September tahun lalu, yang ditengahi AS untuk menjalin hubungan dengan Israel, diikuti oleh Sudan dan Maroko.

Sebagian besar perdagangan antara UEA dan Israel, yang memiliki PDB serupa sekitar USD400 miliar, telah melibatkan impor dari pusat logistik dan re-ekspor yang dominan di Teluk, termasuk plastik, elektronik, suku cadang mobil, dan permata.

Zeev Lavie dari Kamar Dagang Israel (FICC) mengatakan normalisasi telah memperluas perdagangan Israel di Timur Tengah yang lebih luas melalui UEA. "Kami menjadi jauh lebih regional," katanya seperti dilansir Reuters, Jumat (13/8/2021).

Israel secara tradisional mengekspor ke negara-negara Arab melalui negara lain, atau melalui struktur kompleks di luar kawasan. Lavie mengatakan, perjanjian dengan UEA mendorong perdagangan dengan Mesir dan Yordania, yang dengannya Israel telah memiliki kesepakatan damai selama beberapa dekade.

"Banyak komunitas bisnis di negara-negara itu telah melihat bahwa, tidak, tidak apa-apa berbisnis di Israel. Kami telah melihat lebih banyak minat dari para pebisnis," katanya.

Kepala misi keluar di kedutaan Israel di UEA, Eitan Na'eh, mengatakan beberapa perjanjian akan ditandatangani dalam beberapa bulan mendatang, dengan serangkaian menteri mengunjungi Dubai Expo 2020, pembukaan pameran dunia pada bulan Oktober setelah satu tahun penundaan akibat pandemi.

"Kita harus benar-benar turun untuk bekerja pada hubungan kelembagaan antara lembaga keuangan kita, bank, dana, bisnis besar," kata Na'eh.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1375 seconds (10.55#12.26)