alexametrics

Kadin Ajukan Permintaan Jaminan Modal Kerja ke Pemerintah

loading...
Kadin Ajukan Permintaan Jaminan Modal Kerja ke Pemerintah
Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan Perkasa Roeslani. Foto/SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia menyampaikan kekhawatirannya atas angka pengangguran yang meningkat akibat pandemi Covid-19. Ketua Umum Kadin Rosan Roeslani mengakui memang pemerintah sudah memberikan beberapa stimulus fiskal dan moneter, namun bantuan ini belum cukup.

"Salah satu yang kami harapkan dari pemerintah adalah bantuan dari segi likuiditas, misalnya melalui pihak perbankan, karena 80% sektor keuangan ada di perbankan. Kami berharap ada injeksi dari perbankan, terutama memberikan modal kerja atau capex," ujar Rosan dalam live conference IDX Channel di Jakarta, Jumat (29/5/2020).

Menurut Rosan, kebijakan penyelamatan stimulus ini memang harus melalui sektor perbankan. Negara lain seperti Singapura sudah melakukan penjaminan dari pemerintah sebesar 80-90% untuk modal kerja baru karena banyak sektor usaha yang perlu modal untuk memulai kembali.



"Kami sudah sampaikan skema ini ke pemerintah dan kementerian terkait, ada liquidity dan credit risk yang harus diapproach pemerintah lewat perbankan. Penjaminan ini tidak semuanya dalam bentuk likuiditas. Hanya saja, saat ini bank-bank masih sibuk merestrukturisasi NPL," terangnya.

Untuk beberapa UMKM dan perusahaan, ada yang sudah meminta restrukturisasi ke perbankan di level 25-30% dari total lending. Baca: Kadin: Jumlah PHK dan Dirumahkan Sangat Mengkhawatirkan

Pihak Kadin hingga saat ini masih berkomunikasi secara intens dengan kementerian terkait, namun sejauh ini masih berada pada review bertahap, sehingga belum ada kepastian kapan skema ini akan dilaksanakan.

"Dalam memasuki new normal ini, PSBB tidak bisa terus-terusan, perlu ada pelonggaran. Yang penting timing-nya PSBB dan protokol Covid-19 yang dilakukan secara ketat dengan evaluasi berkala. Kami dari dunia usaha mempersiapkan diri untuk new normal, tapi pastinya ada tahapan-tahapan yang harus kami lakukan," jelas Rosan.

Ia mengatakan para pengusaha dan asosiasi harus optimis dalam menghadapi tekanan pandemi ini. "Covid-19 suatu saat akan berakhir, there is always a light in the end of the tunnel. Perlu ada upaya adaptasi, kreasi, dan inovasi, sehingga kita bisa bertahan dan berdampingan dengan Covid-19 sampai vaksin ditemukan," pungkas Rosan.
(bon)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak
Top