Jokowi Minta Persyaratan KUR untuk Sektor Pertanian Dipermudah

Rabu, 25 Agustus 2021 - 15:24 WIB
loading...
Jokowi Minta Persyaratan KUR untuk Sektor Pertanian Dipermudah
Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Presiden Joko Widodo meminta para pembuat kebijakan agar mempermudah persyaratan kredit usaha rakyat (KUR) bagi masyarakat, khususnya dalam sektor pertanian . Lebih jauh Jokowi menginginkan agar skema penyaluran KUR terus disempurnakan sebagaimana karakteristik usaha pertanian mengingat kenaikan nilai ekspor sektor pertanian tercatat tembus Rp282 triliun pada semester I-2021, meningkat 14,05% dibandingkan periode yang sama pada tahun 2020.

"Skema penyaluran KUR akan terus disempurnakan agar sesuai dengan karakteristik usaha-usaha yang ada di pertanian. Persyaratan KUR juga harus dipermudah. KUR juga harus bisa dimanfaatkan peningkatan nilai tambah pasca-panen," kata Jokowi dalam Peresmian Pembukaan Rapat Koordinasi Nasional Pengendalian Inflasi Tahun 2021, di Jakarta, Rabu (25/8/2021).

Baca juga: Nyamar di Play Store, Virus Joker Ancam Isi Rekening Pengguna Android

Untuk diketahui plafon KUR khusus sektor pertanian pada 2021 tercatat mencapai Rp70 triliun dari total KUR sebesar Rp253 triliun.

Jokowi pun meminta kepada seluruh pejabat di tingkat pemerintah pusat, daerah dan lembaga sejenis untuk melakukan pendampingan bagi petani, khususnya dalam memanfaatkan teknologi dan aneka platform digital lainnya. Transformasi digital di sektor pertanian, terang Jokowi, dapat memutus panjangnya mata rantai pemasaran komoditas UMKM sektor pangan.

"Saya minta kepada menteri, kepala lembaga, dan kepala daerah untuk memperkuat pendampingan bagi petani, manfaatkan teknologi termasuk platform digital, untuk mendorong peningkatan produktivitas petani dan memotong panjangnya mata rantai pemasaran UMKM pangan," tegas Jokowi.

Baca juga: Orang yang Tidak Divaksin Berisiko 29 Kali Dirawat di Rumah Sakit

Jokowi menilai komoditas pertanian di Indonesia memiliki peluang dan potensi besar yang perlu digarap mengingat potensi pasar yang besar terutama ekspor.

"Kita harus serius menggarap ini bukan hanya meningkatkan nilai tukar dan kesejahteraan petani tetapi untuk menghasilkan lompatan sehingga sektor pertanian memiliki kontribusi besar dalam menggerakan mesin pertumbuhan ekonomi," tukasnya.
(uka)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2677 seconds (11.210#12.26)