Lebih Hemat, Pedagang Kantin Setneg Kini Pakai Gas PGN

Kamis, 02 September 2021 - 11:36 WIB
loading...
Lebih Hemat, Pedagang Kantin Setneg Kini Pakai Gas PGN
Ilustrasi memasak dengan gas PGN. FOTO/SINDOnews
A A A
JAKARTA - PT Pertamina (Persero) melalui PT PGN Tbk. selaku subholding gas berkomitmen dalam memperluas pemanfaatan gas bumi sebagai energi bersih di sektor usaha kecil hingga komersial. Pada Selasa, (31/08/2021), dilaksanakan penyaluran gas (Gas In) ke Kantin Koperasi milik Kementerian Sekretariat Negara RI di Jalan Veteran No. 17-18, Gambir, Jakarta Pusat.

Area Head PGN Jakarta, Sheila Merlianty mengungkapkan bahwa Kantin Setneg masuk dalam kategori pelanggan komersial dengan volume kebutuhan gas sebesar 50 – 1.000 M3.

"Pemanfaatan gas bumi menjadi salah satu penggunaan energi ramah lingkungan di Kantor Kementerian Sekretariat Negara yang diharapkan dapat terus dikembangkan ke utulisasi lain demi konsumsi energi yang semakin hijau," kata Sheila melalui keterangan resmi yang diterima SINDOnews, Kamis (2/9/2021).

Baca Juga: Genjot TKDN 50% di 2026, PGN Produksi Pipa Jargas Sendiri

Staf Ahli Politik dan Kehumasan Kementerian Sekretariat Negara Sari Harjanti berharap gas bumi dapat menjadi solusi ramah lingkungan yang harus selalu dikedepankan. Lalu bagaimana akses bagi masyarakat untuk mendapatkan gas bumi menjadi lebih cepat dan aman.

"Selain pemanfaatan gas bumi, bagaimana PGN bisa meningkatkan layanan mengurangi kontak fisik. Jadi semua serba digitalisasi," kata dia.



Pada kondisi normal sebelum pandemi, kantin Kementerian Sekretariat Negara dapat melayani sekitar 300 pengunjung per hari dan melayani pegawai Setneg sendiri maupun pengunjung lain dari pagi hingga sore. Saat pendemi, kantin tetap buka dengan penerapan protokol kesehatan agar seluruh tenant tetap sehat, higenis, dan pekerja terjaga kinerjanya.

"Kantor Kementerian Sekretariat Negara mengapresiasi kepada PGN yang sudah menginisasi terobosan baru dalam memperluas layanan kepada pelanggan, melalui pemanfaatan gas bumi rumah tangga. Gas bumi yang diiniasi oleh PGN dengan terobosan ini membuat lebih ekonomis dalam berlangganan gas," ujar Sari.

Dia menjelaskan sebelum menggunakan gas bumi PGN, perlu biaya tambahan untuk ongkos kirim dan lain sebagainya. Pemanfaatan gas bumi juga lebih aman. “Saya yakin dengan terobosan baru dan peralatan yang dirawat sedemikian rupa, maka akan mengeliminir kebocoran gas,” katanya.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1419 seconds (10.177#12.26)