Guru Besar IPB: Bukan Mustahil, Kartu Prakerja Bisa Jadi Agen Penyalur Kerja yang Efektif

loading...
Guru Besar IPB: Bukan Mustahil, Kartu Prakerja Bisa Jadi Agen Penyalur Kerja yang Efektif
Guru Besar Fakultas Ekonomi Manajemen (FEM) IPB University, Hermanto Siregar mengatakan, program Kartu Prakerja bisa jadi agen penyalur tenaga kerja yang efektif dan bisa diandalkan. Foto/Dok
JAKARTA - Program Kartu Prakerja jika dikelola baik dan terus melakukan berbagai perbaikan, bukan mustahil dengan kapasitas teknologi digital di dalamnya, program Kartu Prakerja bisa jadi agen penyalur tenaga kerja yang efektif dan bisa diandalkan. Hal ini disampaikan oleh Guru Besar Fakultas Ekonomi Manajemen (FEM) IPB University, Hermanto Siregar saat menjadi narasumber talk show FEM Station bertema ‘Mengukur Efektivitas Program Kartu Prakerja’.

“Kartu Prakerja ini sudah punya segmen tersendiri. Tinggal kuatkan fungsi search and matchnya. Baik dengan dunia kerja maupun lembaga pembiayaan,” ungkap Hermanto di Jakarta, Kamis (9/9/2021).

Baca Juga: Gelombang ke-20 Program Kartu Prakerja Dibuka, Ini Cara Daftarnya

Lebih lanjut Ia juga menggarisbawahi, pandemi Covid-19 mengajarkan kepada kita banyak hal baru, termasuk di antaranya pola baru dalam kegiatan pembelajaran. Yakni cara belajar dalam jaringan (daring) yang ternyata memiliki efekftivitas tersendiri secara waktu dan biaya, khususnya dalam konteks Indonesia sebagai negara kepulauan.



“Karena itu, meski pada Semester I 2022 pelatihan di Kartu Prakerja direncanakan juga berlangsung secara luring atau offline, program ini harus tetap mempertahankan karakter khas dan pasar yang sudah terbentuk selama ini. Pelatihan secara daring jangan dihilangkan sama sekali,” kata Hermanto.

“Dari testimoni alumni berbagai gelombang yang sudah dilaksanakan, program Kartu Prakerja memberi nilai manfaat sangat tinggi. Terutama karena pelatihan-pelatihan dari Kartu Prakerja hadir sebagai pelengkap dari pembelajaran di sekolah kejuruan, perguruan tinggi, maupun training-training yang selama ini dilaksanakan kementerian atau lembaga lain,” terang doktor ekonomi dari Lincoln University, Selandia Baru ini.

Hermanto Siregar mencatat beberapa hal terkait masukan atas program Kartu Prakerja yang sudah berjalan 18 bulan dalam 19 gelombang serta menjangkau 9,88 juta orang penerima manfaat yang tersebar di 514 kabupaten/kota di 34 provinsi.

“Semoga pelatihan-pelatihannya makin banyak yang terintegrasi dengan link-up kebutuhan industri. Sementara itu, untuk lulusan Prakerja yang ingin terjun ke dunia wirausaha bisa terkoneksi dengan lembaga keuangan mikro,” katanya.

Baca Juga: Menko Airlangga Dorong Alumni Kartu Prakerja asal Papua Barat Manfaatkan KUR

Ia memaklumi, karena datangnya pandemi Covid-19, Kartu Prakerja juga berfungsi sebagai program semi bantuan sosial, selain visi utama untuk meningkatkan keterampilan angkatan kerja kita. Menurut Hermanto, pandemi ini merupakan hal besar yang sama sekali tak terduga.



“Maka wajar jika Kartu Prakerja yang sudah direncanakan dengan serius sebelum terjadinya pandemi kemudian fungsinya menjadi semi bansos dengan tingginya penggunaan insentif untuk kebutuhan pangan sehari-hari. Pada kenyataannya, banyak yang kehidupannya terbantu dari program ini,” urainya.
(akr)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top