Jateng Bisa Jadi yang Terdepan dalam Pengembangan PLTS, Ini Sebabnya

loading...
Jateng Bisa Jadi yang Terdepan dalam Pengembangan PLTS, Ini Sebabnya
Jateng dinilai bisa menjadi pemimpin dalam pengembangan potensi pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) di Indonesia. Foto/Dok
JAKARTA - Provinsi Jawa Tengah (Jateng) dinilai bisa menjadi pemimpin dalam pengembangan potensi pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) di Indonesia. Hal ini melihat dari besarnya potensi tenaga surya yang berada di wilayah tersebut.

Berdasarkan kajian Institute for Essential Services Reform (IESR), potensi teknis surya di Jawa Tengah berlimpah yakni mencapai 193–670 gigawatt peak (GWp) dengan total potensi pembangkitan dari PLTS mencapai 285-959 terawatt-hour (TWh) per tahun.

Direktur Eksekutif IESR Fabby Tumiwa mengatakan, PLTS adalah sumber energi yang tepat karena dapat digunakan on-site, terintegrasi dengan kawasan pabrik atau kawasan industri, dan juga harga listriknya semakin kompetitif.

"Pengembangan PLTS skala besar sangat relevan dan sejalan dengan keinginan Pemprov Jateng untuk menarik investasi. Dengan menyediakan dan mendukung pengembangan PLTS, maka Jateng dapat menjadi tujuan investasi untuk industri-industri yang membutuhkan energi terbarukan untuk tetap kompetitif," ujarnya, Jumat (17/9/2021).



Baca juga: 5.000 SPBU Bakal Dipasang PLTS Atap, Pertamina Bisa Hemat Rp4 Miliar Setahun

Hasil survey pasar IESR yang dilakukan di 7 wilayah di Jawa Tengah untuk sektor rumah tangga, bisnis/komersial, dan UMKM juga menunjukkan adanya ketertarikan tinggi untuk memasang PLTS atap dengan skema pembiayaan yang menarik.

Di Jawa Tengah, terdapat potensi pasar kelompok bisnis/komersial yang berminat memasang PLTS atap mencapai 9,8% atau setara dengan 16.000 unit usaha dan UMKM 10,8% setara 450.000 unit usaha.

Pemerintah Provinsi Jawa Tengah juga menunjukan komitmen mengembangkan PLTS. Kepala Dinas Energi Sumber Daya dan Mineral (ESDM) Provinsi Jawa Tengah, Sujarwanto Dwiatmoko mengatakan, selama ini pihaknya mengandalkan pembiayaan dari APBN dan APBD untuk menyokong program pengembangan PLTS atap seperti program PLTS solar home system (SHS), PLTS komunal off-grid, Penerangan Jalan Umum Tenaga Surya (PJUTS), maupun PLTS atap di bangunan publik seperti kantor pemerintahan, sekolah/pesantren.

"Hingga 2021, sudah terbangun 995 kWp PLTS di Jawa Tengah yang dipasang dengan APBN (881 kWp) dan APBD provinsi serta kabupaten (114 kWp). Jumlah tersebut seharusnya bertambah dengan sedang dibangunnya PLTS atap di UMKM dan pondok pesantren berjumlah total 31 unit dengan kapasitas 192 kWp, yang penyelesaiannya masih terkendala pandemi Covid-19," bebernya.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top