PHI Tekankan Inovasi dalam Investasi Sosial Perusahaan

loading...
PHI Tekankan Inovasi dalam Investasi Sosial Perusahaan
Masyarakat mendapatkan pelatihan dari PT Pertamina Hulu Kalimantan Timur dalam Program Budidaya Lalat Hitam (Bulatih). Foto/Ist
JAKARTA - Penetapan Ibu Kota Baru di Penajam Paser Utara diproyeksikan bakal menimbulkan permasalahan sampah dalam waktu 10 tahun ke depan. Di sisi lain, seperti di banyak daerah lainnya, harga pakan ternak di wilayah itu juga semakin tinggi.

Menyikapi dua permasalahan berbeda tersebut, PT Pertamina Hulu Indonesia ( PHI ) melalui PT Pertamina Hulu Kalimantan Timur berinovasi meluncurkan Program Budidaya Lalat Hitam atau Bulatih. Manager Communication, Relation and CID PHI Dony Indrawan menjelaskan, melalui transfer pengetahuan serta bantuan sarana dan prasarana, program Bulatih tersebut menunjukkan hasil positif.

"Alhamdulillah terjadi penghematan biaya pakan ternak serta bisa mengurangi emisi GRK sekitar 1,9 ton metana," kata Dony dalam Sharing Session "Strategi Investasi Sosial dan Pencapaian Proper di Sektor Hulu Migas", Jumat (24/9/2021).

Baca Juga: Konsisten Implementasi ESG, Pertamina Borong Penghargaan Nusantara CSR Awards



Dia menjelaskan, program Bulatih merupakan sistem pengelolaan sampah organik terintegrasi berbasis masyarakat dengan metode biokonversi Black Soldier Fly (BSF). Sistem ini memposisikan masyarakat sebagai aktor penggerak sekaligus konsumen dalam pengelolaan sampah organik.

Melalui Bulatih dihasilkan penghematan biaya pakan ternak melalui hasil budidaya larva lalat hitam (maggot). Selain itu, lingkungan juga menjadi lebih lestari melalui pengelolaan sampah organik.

Dony menegaskan, inovasi adalah kunci masa depan Pertamina. Tak hanya di aspek produksi, inovasi juga diimplementasikan di bidang lainnya, termasuk investasi sosial perusahaan melalui program pemberdayaan masyarakat. Dony mengatakan, fokus utama PHI dalam hal ini adalah kemanfaatan dari program yang terus bergulir.

Selain Bulatih, PHI juga mengunggulkan Program Petani 4.0 Lapangan PHM-BSP dan Program Tani Terpadu Sistem Inovasi Sosial Kelompok Setaria yang disingkat Tante Siska dalam Program Penilaian Peringkat Kinerja Perusahaan (PROPER) 2021.

Dalam acara sharing session tersebut, Plt Dirjen Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan (PPKL) Kementerian LHK Sigit Reliantoro mengatakan, PROPER membagi kegiatan pemberdayaan masyarakat ke dalam empat tipologi yaitu program yang bersifat charity yang merupakan tingkatan terendah; menunjang pembangunan infrastruktur; peningkatan kapasitas masyarakat; dan yang tertinggi adalah pemberdayaan masyarakat menuju kemandirian dan bermartabat.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top