Jaring 3.900 Peserta, Kemkominfo Ajari UMKM di Jatim Pacu Penjualan lewat Digital

Senin, 18 Oktober 2021 - 22:40 WIB
Jaring 3.900 Peserta, Kemkominfo Ajari UMKM di Jatim Pacu Penjualan lewat Digital
Ilustrasi UMKM. Foto/Dok MPI/Arif Julianto
A A A
JAKARTA - Pemerintah terus mendorong digitalisasi bagi para pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) , salah satunya melalui program Active Selling yang digelar Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) di berbagai wilayah di Indonesia.

Program yang digulirkan Ditjen Aplikasi Informatika Kemkominfo kali ini menyambangi provinsi Jawa Timur (Jatim), di mana peserta yang mendaftar membludak dari target awal yang hanya 2.600 menjadi 3.900 peserta UMKM.

Tingginya animo peserta dikarenakan pada program ini UMKM berkesempatan untuk mendapatkan pendampingan dan praktek tentang tips dan trik pemasaran di dunia digital. Para peserta juga mempelajari tentang pemanfaatan aplikasi-aplikasi digital dengan baik dan maksimal dalam rangka meningkatkan omzet penjualan.

Baca juga: Menteri Johnny Pastikan Penyandang Dana Pinjol Ilegal Akan Dibasmi



Adapun program ini khusus diperuntukan bagi UMKM produsen sektor pengolahan dengan tujuan agar setelah memproduksi produk dengan baik, selanjutnya UMKM dapat memasarkan secara lebih luas.

Salah satu peserta dari Kota Malang, Alfiani, mengaku paham bahwa media sosial dan lokapasar atau marketplace mampu mendukung pemasaran hasil olahan UMKM secara online. Namun, banyak di antara mereka yang sekedar tahu saja, tanpa mengerti tips dan trik agar jualannya lebih laris.

Melalui program pendampingan Active Selling, dia berharap mendapatkan ilmu pemasaran digital untuk mendongkrak omzet. “Jualan online sudah saya jalankan lewat media sosial. Kalau melalui marketplace rasanya belum maksimal karena waktu saya habis untuk produksi. Kalau belajarnya bisa langsung praktek ya semoga bisa langsung mendatangkan efek," tuturnya, dikutip Senin (18/10/2021).

Ibu rumah tangga pemilik usaha empon-empon "Sarimpon" itu mengaku baru saja membeli mesin untuk meningkatkan kuantitas dan kualitas produksinya. Dengan seperangkat mesin tersebut, saat mengolah rempah, aroma dan mineralnya tidak banyak terbuang.

Dia pun ingin memasarkan empon-empon instan ke berbagai kota. Dengan pendampingan untuk menerapkan aplikasi agregator dan kasir, Alfiani berharap dapat memaksimalkan waktunya untuk menggenjot produksi.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2052 seconds (11.252#12.26)