Banyak Utang, Miliarder Raja Judi asal Malaysia Ini Diambang Kebangkrutan

Jum'at, 14 Januari 2022 - 10:57 WIB
loading...
Banyak Utang, Miliarder Raja Judi asal Malaysia Ini Diambang Kebangkrutan
Tan Sri Lim Kok Thay, Raja Judi dan miliarder Tionghoa Malaysia. FOTO/Forbes
A A A
JAKARTA - Pengusaha kapal pesiar juga raja judi asal Malaysia Lim Kok Thay diambang kebangkrutan akibat gagal bayar utang terdampak pandemi Covid-19. Lim mengajukan bangkrut setelah gagal mencapai kesepakatan dengan Jerman untuk mendukung pembiayaan tambahan usaha kapal pesiar yang sedang dibangun Genting Hong Kong.

Genting Hong Kong Ltd. perusahaan bergerak di sektor pelayaran dan resor. Genting Hong Kong susah payah mencari pembiayaan tambahan untuk menuntaskan pembangunan kapal pesiar sepanjang 342 meter yang dijuluki Global Dream, yang dapat menampung sebanyak 9.500 penumpang.



Sementara perjanjian dijamin dengan kreditur pada Juni 2021, Euler Hermes, agen asuransi kredit ekspor pemerintah Jerman, menolak untuk mengonfirmasi cakupan asuransi untuk fasilitas pendanaan, mencegah kreditur mencairkan pinjaman pada bulan Desember, operator Star Cruises mengatakan dalam peraturan pengajuan pada hari Senin.

"Perusahaan memahami bahwa penolakan Euler Hermes didasarkan pada tinjauan bisnis ke dalam prospek lima tahun grup yang disiapkan atas permintaan Euler Hermes yang mempertimbangkan berbagai skenario stres yang memengaruhi grup, termasuk pengurangan aktivitas bisnis yang terus-menerus dan berkelanjutan sebagai akibat Covid-19," kata Genting Hong Kong seperti dilansir Forbes, Jumat (14/1/2022).

"Tinjauan bisnis semacam itu bukan merupakan prasyarat untuk pertanggungan asuransi Euler Hermes berdasarkan perjanjian pembiayaan," tambahnya.



Dengan penolakan Euler Hermes untuk memberikan perlindungan asuransi dan langkah pemerintah Jerman untuk mengganti fasilitas pembiayaan dengan proposal pembiayaan baru yang memberlakukan persyaratan tambahan, Genting Hong Kong mengatakan unitnya MV Werften mengajukan proses kepailitan dengan pengadilan Jerman, Senin (10/1) waktu setempat.

Pemerintah Jerman menyalahkan Genting atas runtuhnya pembuat kapal pesiar, yang membahayakan sekitar 2.000 pekerjaan. Tawaran bantuan ditolak oleh pemilik MV Werften, Menteri Ekonomi Robert Habeck seperti dikutip oleh Bloomberg mengatakan dalam sebuah pernyataan e-mail.

Pengajuan kepailitan akan memicu peristiwa gagal bayar di bawah pengaturan pembiayaan grup Genting yang memiliki jumlah pokok agregat USD2,78 miliar, kata perusahaan itu.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1408 seconds (10.177#12.26)