Lagi-lagi China, Sang Penguasa Rare Earth Harta Karun Super Langka di Dunia

Sabtu, 22 Januari 2022 - 20:00 WIB
loading...
Lagi-lagi China, Sang Penguasa Rare Earth Harta Karun Super Langka di Dunia
Penambang tanah jarang China. FOTO/REUTERS
A A A
JAKARTA - Logam tanah jarang atau rare earth menjadi harta karun yang sangat langka diburu dunia untuk membuat baterai kendaraan listrik hingga senjata militer . Mengutip dari Pusat Sumber Daya Geologi, Kementerian ESDM, China sebagai penghasil logam tanah jarang terbesar di dunia disusul Amerika Serikat (AS), Australia dan India.

Unsur tanah jarang di China dan Amerika Serikat terdapat pada bastnaesit merupakan komponen sumber daya terbesar dunia. China merupakan produsen utama logam tanah jarang di dunia. Tahun 2005, China mampu memproduksi 43.000.000 ton. Kapasitas produksi ini merupakan 50% dari produksi logam tanah jarang dunia.

Selanjutnya, dengan produksi logam tanah jarang yang besar tersebut, China mampu mendorong pertumbuhan teknologi industri secara pesat. Kemudian mulai mendirikan industri elektronik nasional yang dapat bersaing dengan industri elektronik luar dengan kemampuannya menggunakan material logam tanah jarang.

Baca Juga: Karl Axel Arrhenius, Penemu Pertama Kali Rare Earth Harta Karun di Lumpur Lapindo

Saat ini, China tidak hanya menguasai pasar barang elektronik, tetapi hampir semua jenis produk industri dengan harga yang sangat kompetitif, seperti industri baja, otomotif dan manufaktur lainnya. Kebutuhan Amerika akan tanah jarang tidak tercukupi oleh produksi dalam negerinya, sehingga masih memerlukan juga impor, di mana penggunaan logam tanah jarang meningkat pada komponen untuk pertahanan seperti mesin jet pesawat tempur dan pesawat terbang komersial, sistem senjata rudal, elektronik, pendeteksi bawah laut, pertahanan antirudal, alat pelacak, pembangkit energi pada satelit, dan komunikasi.

Penggunaan unsur tanah jarang di Amerika untuk kepentingan katalis pada otomotif, katalis pada pemurnian minyak, untuk imbuan dan paduan industri metalurgi, pelapis gelas dan keramik, fospor-tanah jarang untuk lampu, televisi, monitor komputer, radar dan film untuk X-ray, magnet, laser untuk medis, dan lain-lain.

Penggunaan mineral tanah jarang semakin selektif, hal ini terkait dengan aspek lingkungan. Seperti monasit yang mengandung thorium, meskipun sifat radioaktif thorium rendah, akan tetapi dengan disertai turunannya berupa radium yang mempunyai sifat radioaktif lebih tinggi, dan akan terakumulasi selama proses pengolahan, maka dengan pertimbangan aspek lingkungan, penggunaan monasit lebih terbatas dan lebih diutamakan yang mengandung thorium rendah, seperti bastnaesit.

Baca Juga: Mengenal Rare Earth, Harta Karun Super Langka di Lumpur Lapindo yang Diburu Dunia

Pemanfaatan tanah jarang sudah sangat beragam di dunia industri. Dari berbagai macam
pemanfaatan logam tanah jarang, dapat disimpulkan bahwa material ini merupakan material masa depan dunia.

Mengingat bahwa material tersebut menjadi pemicu lahirnya teknologi baru yang masih akan terus berkembang seperti LCD, magnet, dan baterai hybrid. Hal ini mengakibatkan permintaan logam tanah jarang yang akan terus meningkat. Industri logam tanah jarang menjadi sebuah industri yang menjanjikan yang akan berpotensi terus berkembang di masa depan.
(nng)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2661 seconds (10.101#12.26)