Wall Street Ditutup Naik Tajam Didorong Saham Apple dan Tesla

Rabu, 18 Mei 2022 - 06:40 WIB
loading...
Wall Street Ditutup Naik Tajam Didorong Saham Apple dan Tesla
Wall Street ditutup naik tajam pada perdagangan Selasa (17/5/2022) waktu setempat, terangkat oleh saham Apple hingga Tesla. FOTO/Ist
A A A
JAKARTA - Wall Street ditutup naik tajam pada perdagangan Selasa (17/5/2022) waktu setempat, terangkat oleh saham Apple , Tesla dan saham pertumbuhan megacap lainnya. Hal itu terjadi setelah penjualan ritel yang kuat pada bulan April meredakan kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan ekonomi di AS.

Mengutip Reuters, S&P 500 naik 2,02% untuk mengakhiri sesi pada 4.088,85 poin. Sedangkan Nasdaq naik 2,76% menjadi 11.984,52 poin, sementara Dow Jones Industrial Average naik 1,34% menjadi 32.654,59 poin.

Baca Juga: Terseret Jatuhnya Saham Tesla, Wall Street Ditutup Bervariasi

Sepuluh dari 11 indeks sektor S&P utama naik, dengan keuangan, material, konsumen discretionary dan teknologi semuanya naik lebih dari 2%. Investor senang dengan data yang menunjukkan penjualan ritel AS meningkat 0,9% pada April karena konsumen membeli kendaraan bermotor di tengah peningkatan pasokan dan restoran yang sering dikunjungi.

Baru-baru ini saham Microsoft Corp, Apple Inc, Tesla Inc dan Amazon naik antara 2% dan 5,1%, mendorong S&P 500 dan Nasdaq lebih tinggi. Reli luas pada perdagangan Selasa juga mengikuti minggu-minggu penjualan di pasar saham AS yang pekan lalu melihat S&P 500 tenggelam ke level terendah sejak Maret 2021.

Menurut Sylvia Jablonski, kepala investasi Defiance ETF, saham terbesar yang cenderung dibeli investor pada dasarnya telah melemah. Mereka berada di wilayah koreksi atau pasar bearish. "Saya pikir investor melihat peluang ini untuk membeli saat turun, dan saya menduga hari ini adalah hari yang baik untuk melakukan itu," ujarnya.



Indeks S&P 500 Banks melonjak 3,8%, dengan Citigroup naik hampir 8% setelah Warren Buffett's Berkshire Hathaway mengungkapkan investasi hampir USD3 miliar di pemberi pinjaman AS. Kumpulan data ekonomi lainnya menunjukkan produksi industri meningkat 1,1% bulan lalu, lebih tinggi dari perkiraan 0,5%, dan lebih cepat dari kenaikan 0,9% di bulan Maret.

"Ini konsisten dengan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan pada kuartal kedua dan bukan resesi yang sedang berlangsung," kata Bill Adams, kepala ekonom Comerica Bank di Dallas.

Di sisi lain, Federal Reserve AS akan terus mendorong untuk memperketat kebijakan moneter AS sampai inflasi jelas menurun, ungkap Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pada sebuah acara pada hari Selasa.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1804 seconds (10.101#12.26)