Ini 5 Importir Gas Rusia di Masing-Masing Negara Eropa

Jum'at, 01 Juli 2022 - 14:53 WIB
loading...
Ini 5 Importir Gas Rusia di Masing-Masing Negara Eropa
Sedikitnya ada lima importir gas Rusia di masing-masing negara Eropa yang kemungkinan terkena krisis bila pasokan dikurangi. Foto DOK SINDOnews
A A A
JAKARTA - Sedikitnya ada lima importir gas Rusia di masing-masing negara Eropa yang kemungkinan terkena krisis bila pasokan dikurangi. Upaya terbaik untuk mengantisipasi hal ini adalah dengan mengganti impor gas Rusia secara bertahap.

Melansir dari cnbc, Masih berlangsungnya invasi Rusia membuat negara ini mendesak pasokan gas negara Gazprom ke negara negara Eropa sebesar 60%. Pangsa impor gas Rusia ke Uni Eropa memang telah menurun dari 45% tahun lalu menjadi 31% pada April 2022, pangsa gas pipa juga ikut turun dari 40% tahun lalu menjadi 26% tahun ini.

Baca juga : PM Italia Bocorkan Fakta Terbaru: Mayoritas Importir Gas Rusia Membuka Rekening dengan Rubel

Meskipun begitu tentunya masih ada beberapa perusahaan di negara Eropa yang bergantung pada gas Rusia ini. Berikut daftar lima importir gas Rusia di masing-masing negara Eropa :

1. Eni (Italia)

Eni Italia dikonfirmasi hanya mendapatkan 65% dari volume pasokan gas yang diminta dari Gazprom Rusia. Kekurangan itu bertepatan dengan kunjungan Perdana Menteri Italia Mario Draghi ke Ukraina.

Italia memang sedang mengurangi ketergantungan terhadap gas Rusia ini. Pada tahun lalu Italia memperoleh 40% impor gas dari Rusia. Sedangkan untuk tahun ini Italia bisa menurunkan impor gas sehingga kurang dari 24% dari total lima bulan pertama.

Dengan turunnya pasokan gas Rusia, Aljazair menjadi pemasok gas terbesar Italia yaitu sebanyak 31% dari total impor.

2. Shell Energy (Jerman)

Pada saat Rusia memotong pasokan gas ke Eropa, Jerman menjadi salah satu negara yang terkena getahnya. Gazprom dikatakan sempat memutus aliran gas ke perusahaan energi milik Jerman yaitu Shell Energy.

Hal ini dikarenakan perusahaan asal Jerman itu gagal melakukan pembayaran menggunakan rubel. Sebelumnya Rusia juga telah menghentikan pasokan gas alam ke beberapa negara Eropa. Diantaranya seperti Finlandia dan Bulgaria.

Gazprom mengungkapkan bahwa Shell Energy tidak akan membayar menggunakan rubell untuk gas yang dipasok ke Jerman. Dalam kontrak disebutkan bahwa pasokan gas yang ditetapkan mencapai 1,2 miliar kubik per tahun. Karena tidak bisa memenuhi pembayaran Gazprom memberhentikan pengiriman pada tanggal 31 Mei 2022 sampai Shell Energy membayar sesuai dengan tuntutan Rusia.

Baca juga : Bayar Rusia, Importir Gas Alam Terbesar di Jerman Buka Rekening Gazprombank

3. VNG (Jerman)

Berbeda dari Shell Energy yang harus dihentikan pasokan gasnya dari Rusia. Perusahaan VNG Jerman ini justru setuju untuk mentransfer pembayaran dengan rubel ke Gazprombank.

Hal ini dilakukan demi memenuhi tuntutan Rusia terhadap cara pembayaran gas Rusia, meskipun harus melalui skema yang rumit menggunakan cara pembayaran baru ini.

4. Orsted (Denmark)

Nasib perusahaan asal Denmark ini juga hampir sama dengan Shell Energy. Pemotongan dan pemberhentian pasokan gas ke Orsted ini juga dikarenakan kegagalan dalam pembayaran menggunakan rubel.

Ini dikarenakan sekitar 97% perusahaan Eropa menetapkan pembayaran dengan menggunakan euro atau dolar dengan Gazprom.

5. GasTerra (Belanda)

Berbeda dari dua perusahaan eropa sebelumnya yang mengalami pemotongan dan pemberhentian pengiriman gas Rusia. GasTerra hanyalah mendapat pemotongan saja.

Meskipun begitu pemotongan ini diperpanjang setelah mengetahui Gasterra telah membeli dan memperdagangkan gas atas nama pemerintah Belanda. Namun hal ini tidak terlalu menjadi masalah bagi perusahaan tersebut.
(bim)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1466 seconds (10.101#12.26)