alexametrics

Muara Bakau akan berikan pendapatan negara Rp50 T

loading...
Muara Bakau akan berikan pendapatan negara Rp50 T
Ilustrasi/Ist
A+ A-
Sindonews.com - Pelaksana Tugas Kepala SKK Migas, J Widjonarko mengatakan, manfaat yang diperoleh dari pengembangan lapangan gas bumi di Wilayah Kerja (WK) Muara Bakau diperkirakan akan memberikan pendapatan negara sebesar USD5 miliar atau lebih dari Rp50 triliun.

Proyek ini, kata Widjonarko, cukup strategis dan berinvestasi besar, karena merupakan lapangan gas pertama yang didapat dari laut dalam (deep water) dengan kedalaman lebih dari 500 meter di bawah permukaan laut. Hal ini menunjukkan potensi migas di wilayah laut dalam benar-benar sudah mulai digarap.

Rencana pengembangan lapangan (plan of development/POD) Lapangan Jangkrik disetujui bulan November 2011 dan POD Jangkrik North East disetujui Januari 2013. Pengembangan Lapangan Jangkrik dan Jangkrik North East ini akan dilakukan dengan skenario pembangunan fasilitas produksi dan komersialitas penjualan gas dan kondensat secara terintegrasi.



Diberitakan sebelumnya, SKK Migas telah menetapkan pemenang lelang rekayasa, pengadaan, konstruksi, dan instalasi (engineering, procurement, construction, installation/EPCI) untuk dua lapangan gas bumi di Wilayah Kerja (WK) Muara Bakau. Kedua lapangan gas tersebut adalah lapangan Jangkrik dan Jangkrik North East dengan kontraktor kontrak kerja sama, Eni.

“Dengan ditetapkannya pemenang lelang proyek EPCI untuk kedua lapangan tersebut, pengembangan lapangan senilai USD4,136 miliar segera dimulai,” kata Widjonarko.

Selain pelaksanaan proyek EPC, secara paralel di lapangan ini akan dilakukan pengeboran lepas pantai sebanyak 11 sumur pengembangan. SKK Migas dan Eni optimis target tata waktu produksi bisa tercapai.

Proses lelang proyek EPCI-1 untuk jasa-jasa pembuatan dan instalasi barge Floating Production Unit (FPU) yang diikuti 24 perusahaan, dimenangkan oleh Konsorsium PT Saipem Indonesia, PT Tripatra Engineers and Constructors, PT Chiyoda International Indonesia, dan Hyundai Heavy Industries Co. Ltd.

Sedangkan EPCI-2 untuk paket pembangunan fasilitas penerimaan di darat, jaringan pipa, dan peralatan pendukung lainnya, yang diikuti 18 perusahaan, dimenangkan oleh Konsorsium PT Technip Indonesia-Technip Geoproduction (M) Sdn. Bhd.

Terakhir, pengadaan Engineering Procurement-3 untuk pembangunan sistem produksi bawah laut, sistem pengendalian, dan peralatan pendukung, yang diikuti 18 perusahaan, dimenangkan oleh PT FMC Santana Petroleum Equipment Indonesia.
(gpr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak