Profil George Soros, Tokoh yang Dituding Sebabkan Krisis Moneter Indonesia 1998

Jum'at, 05 Agustus 2022 - 19:25 WIB
loading...
Profil George Soros, Tokoh yang Dituding Sebabkan Krisis Moneter Indonesia 1998
George Soros adalah investor kelahiran Hungaria yang dituding sebagai penyebab terjadinya krisis moneter di Indonesia dan juga beberapa negara Asia lainnya pada 1998 silam. Foto DOK SINDOnews
A A A
JAKARTA - George Soros adalah investor kelahiran Hungaria yang dituding sebagai penyebab terjadinya krisis moneter di Indonesia dan juga beberapa negara Asia lainnya pada 1998 silam.

Dilansir dari berbagai sumber, pria yang bermukim di Amerika Serikat ini lahir pada 12 Agustus 1930 di Budapest, Hungaria. Dia merupakan seorang spekulan keuangan, investor saham dan aktivis politik.

Baca juga : George Soros Samakan Konflik Ukraina dengan Pengepungan Kota Nazi oleh Soviet

George Soros adalah seorang pendiri dan ketua perusahaan investasi bernama Soros Fund Management LLC. Dia merupakan seorang kapitalis radikal yang juga memiliki perusahaan hedge fund dengan nama Quantum fund yang pernah tercatat menghasilkan return tahunan sebesar 35% selama 25 tahun.

Karena terkenal andal dalam melakukan trade, George Soros masuk ke dalam jajaran orang terkaya di Amerika Serikat tepatnya di urutan ke 56 versi Forbes 2021 dan orang terkaya urutan 162 di dunia.

Pada awalnya George Soros tidaklah memiliki banyak uang atau kekuasaan besar sehingga bisa menggerakkan perekonomian suatu negara. Namun dia memiliki aksi yang sangat terkenal terkait pembobolan terhadap Bank of England dalam peristiwa Black Wednesday.

Black Wednesday adalah peristiwa yang dimulai dari sikap tidak maunya Inggris untuk bergabung dalam terbentuknya mata uang tunggal Eropa.

Melihat kondisi ini, George Soros yang merupakan spekulan handal kemudian memanfaatkan kesempatan ini untuk mencari keuntungan dengan melakukan hedge fund atau dana lindung nilai.

George Soros yakin bahwa Inggris akan menurunkan tingkat suku bunga yang akan melemahkan mata uangnya untuk memulihkan ekonomi negara tersebut.

Setelah tebakannya ini tepat, George Soros akhirnya menjual poundsterling dengan nilai setara dengan USD 6 miliar dan membeli deutsche mark dengan nilai setara USD 7 miliar.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2069 seconds (11.210#12.26)