Ada 10 Juta Jenis Pekerjaan Baru pada 2030, Kemnaker Tegaskan Komitmen Siapkan Kompetensi

Jum'at, 19 Agustus 2022 - 20:53 WIB
loading...
Ada 10 Juta Jenis Pekerjaan Baru pada 2030, Kemnaker Tegaskan Komitmen Siapkan Kompetensi
Dari penelitian yang dilakukan McKinsey & Company pada 2019 lalu diperkirakan teknologi otomasi akan menghasilkan 4 hingga 23 juta jenis pekerjaan pada 2030 mendatang. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Kementerian Ketenagakerjaan ( Kemnaker ) berkomitmen mengkonsolidasikan informasi pasar kerja dalam menyiapkan kompetensi tenaga kerja sesuai kebutuhan pasar. Kemnaker juga mengajak seluruh pemangku kepentingan untuk bersiap menghadapi perubahan substansi yang berdampak pada masa depan pekerjaan .

"Perusahaan harus mampu melakukan perencanaan dan transisi masa depan pekerjaan melalui program pembelajaran jangka panjang," kata Sekretaris Jenderal Kemnaker, Anwar Sanusi dalam sambutan pada acara Konsolidasi Informasi Demand Pasar Kerja, di Jakarta, Jumat (19/8/2022).

Baca Juga: Digitalisasi Ciptakan Eksklusivitas Pasar Tenaga Kerja

Anwar mengatakan, konsolidasi informasi pasar kerja memiliki arti penting dalam pembangunan ketenagakerjaan di Indonesia. "Ini jadi momentum mewujudkan sinergitas dan kolaborasi para pemberi kerja untuk memperkuat link and match pasar kerja nasional," katanya.

Dari penelitian yang dilakukan McKinsey & Company pada 2019 lalu diperkirakan teknologi otomasi akan menghasilkan 4 hingga 23 juta jenis pekerjaan pada 2030 mendatang. Angka ini sudah termasuk adanya 10 juta jenis pekerjaan baru.

"Pertumbuhan lapangan kerja baru mengubah komposisi berbagai sektor perekonomian Indonesia secara keseluruhan," ucap dia.

Baca Juga: Erick Thohir Minta Startup Pakai Tenaga Kerja Lokal dan Ikut Tingkatkan Kompetensi SDM

Dari konsolidasi informasi pasar kerja ini, ungkap Anwar, ketersediaan data tenaga kerja semakin memadai, baik dari sisi kuantitas maupun kualitas data. "Saya ingin para pemberi kerja bisa dengan cepat mendapatkan calon pekerja sesuai persyaratan yang dibutuhkan perusahaan," tuturnya.

(akr)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1886 seconds (11.210#12.26)