Sambut Musim Tanam, 113.656 Ton Pupuk Subsidi Siap Penuhi Kebutuhan Jabar-Banten-DKI

Sabtu, 20 Agustus 2022 - 16:59 WIB
loading...
Sambut Musim Tanam, 113.656 Ton Pupuk Subsidi Siap Penuhi Kebutuhan Jabar-Banten-DKI
Agus Susanto, SVP PSO Wilayah Barat Pupuk Indonesia, saat meninjau gudang pupuk di Indramayu, Jawa Barat. Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Dalam rangka menyambut musim tanam Oktober-Maret (Okmar) 2022, PT Pupuk Indonesia (Persero) telah menyiapkan stok pupuk bersubsidi sebanyak 113.856 ton untuk memenuhi kebutuhan petani di wilayah Provinsi Jawa Barat (Jabar), Banten, dan DKI Jakarta.

Baca juga: Program Makmur Tingkatkan Produktivitas Tebu

Hal ini diungkapkan oleh SVP PSO Wilayah Barat Pupuk Indonesia, Agus Susanto, dalam acara media gathering di Indramayu, Jumat (19/8/2023). Menurut dia, stok pupuk bersubsidi tersebut melebihi batas ketentuan yang ditetapkan pemerintah, dalam hal ini Kementerian Perdagangan (Kemendag).

"Jadi nanti stok ini kita siapkan untuk alokasi Oktober-Maret, sekarang kan lagi panen,sekitar September sampai Oktober mulai tanam kembali," demikian ungkap Agus dikutip Sabtu (20/8/2022).

Dia memaparkan stok yang berjumlah 113.856 ton ini setara dengan 346% dari ketentuan pemerintah yang berjumlah 32.935 ton. Seluruh stok ini berada di Lini I (gudang produsen) hingga Lini III (gudang kabupaten dan distributor). Rinciannya, pupuk urea 70.479 ton dan pupuk NPK 43.376 ton.

Pada kesempatan yang sama, Agus juga sempat menyambangi Gudang Lini III di Jatibarang, Indramayu, yang dikelola anak usaha Pupuk Indonesia, yaitu PT Pupuk Kujang Cikampek (PKC). Dia mengatakan, stok di Gudang Lini III di seluruh Kabupaten Indramayu berjumlah 9.392 ton. Terdiri dari urea sebanyak 6.942 ton dan NPK 2.450 ton per tanggal 18 Agustus 2022.

"Alokasi di Indramayu ini sekitar 70.888 ton untuk satu tahun, minimal untuk stok pupuk itu kurang lebih 3.000 ton untuk satu bulan. Sementara kita untuk urea ini punya empat gudang, di Indramayu salah satunya Jatibarang ini. Total stok urea hari ini 6.942 ton. Aman lebih dari ketentuan yang ditetapkan Permendag," kata Agus.

Khusus penyaluran, Agus menceritakan seluruh stok pupuk bersubsidi di wilayah Jawa Barat-Banten-DKI Jakarta akan didistribusikan ke 68 gudang lini III di 22 kabupaten dan 19 kota. Melibatkan 190 distributor dan 3.322 kios pupuk lengkap (KPL).

Penyaluran pupuk bersubsidi ini didistribusikan ke semua lini sesuai dengan surat keputusan (SK) kepala daerah sebagai aturan turunan dari Peraturan Menteri Pertanian (Permentan) No. 41 Tahun 2021 yang pertengahan tahun ini direvisi menjadi Permentan No. 10 Tahun 2022 yang mengatur alokasi pupuk bersubsidi tahun 2022.

Proses distribusi pupuk bersubsidi juga dipantau dengan sistem digital yang bernama Distribution Planning & Control System (DPCS). Sistem ini bisa memantau seluruh pegerakan distribusi hingga jumlah stok pupuk bersubsidi di gudang. Digitalisasi menjadi salah satu upaya Pupuk Indonesia memastikan distribusi pupuk berjalan dengan baik dan sesuai aturan.

Baca juga: 8 Jenderal Polisi yang Terjerat Kasus Pidana saat Aktif Bertugas

Selain itu, Pupuk Indonesia juga senantiasa mengimbau kepada seluruh distributor dan pemilik kios resmi untuk selalu mengikuti ketentuan pemerintah dalam mendistribusikan pupuk bersubsidi. Pupuk Indonesia tidak akan segan untuk menindak tegas distributor, juga secara berkala berkoordinasi dengan KP3 dan terus memperkuat proses pengawasan penyaluran pupuk bersubsidi. Mulai dari pabrik (lini I), gudang tingkat provinsi (lini II), gudang tingkat kabupaten (lini III), hingga ke kios-kios resmi di tingkat desa (lini IV).

(uka)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1689 seconds (11.252#12.26)