Riset dan Inovasi Jadi Kunci Sektor Perkebunan-Kehutanan Tingkatkan Bisnis

Rabu, 21 September 2022 - 20:47 WIB
loading...
A A A
"Kemudian pada tahun 1923, varietas POJ 2878 sebagai varietas tebu unggul yang sangat spektakuler, yang mampu meningkatkan produksi gula secara drastis, yaitu sekitar 35% dari varietas sebelumnya dan tahan akan penyakit sereh,” ujar Ghani.

Di tahun ini, kata Abdul Ghani, IPFRI telah menghasilkan tiga inovasi unggulan, yakni Pupuk Anorganik Glow Green, Pupuk Hara Mikro BioSilica, dan Bahan tanam, yaitu Klon Kakao ICCRI 09, Klon Unggul Jati dan Klon Unggul Kayu Putih.

Selain itu, untuk mendukung program swasembada gula nasional, PTPN melalui lembaga riset yang dimiliki akan segera merilis enam varietas tebu unggulan yang memiliki potensi produktivitas lebih dari 10 ton gula per ha.

Abdul Ghani mengatakan, Holding Perkebunan Nusantara dan Perhutani terus berkomitmen untuk menjadikan Indonesia Plantation and Forestry Research Institute (IPFRI) sebagai ujung tombak riset di bidang perkebunan dan kehutanan.

“Kami menjadikan IPFRI sebagai one stop serving bagi kebutuhan teknologi, produk, proses, lingkungan, jasa, dan ekonomi, serta kebijakan di bidang perkebunan dan kehutanan,” pungkasnya.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Utama Perum Perhutani, Wahyu Kuncoro, menyampaikan, bahwa sejak dibentuknya IFRI, pihaknya terus berkoordinasi dengan PTPN Group untuk turut berkontribusi aktif mengembangkan inovasi melalui riset terhadap produk-produk kehutanan.

“Kita harapkan dari IFRI muncul tallent-tallent yang bisa berstanbdar internasional dan menghasilkan produk inovasi tinggi,” ujarnya.

Baca juga: Mardani PKS Lirik 3 Tokoh untuk Pilpres 2024, 2 Orang Pensiun Tahun Ini

Peluncuran produk unggulan Indonesia Plantation & Forestry Research Institute, mendapat apresiasi dari Kementerian BUMN.

Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1854 seconds (11.210#12.26)