alexametrics

Riset Kementan Harus Makin Mudah Dimanfaatkan Masyarakat

loading...
Riset Kementan Harus Makin Mudah Dimanfaatkan Masyarakat
Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo menegaskan, bahwa riset dan penelitian yang dilakukan Badan Litbang Pertanian harus makin mudah dimanfaatkan oleh masyarakat luas. Foto/Dok
A+ A-
JAKARTA - Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo menegaskan, bahwa riset dan penelitian yang dilakukan Badan Litbang Pertanian harus makin mudah dimanfaatkan oleh masyarakat luas. Alasannya, Riset Litbang menjadi sangat strategis dan penting untuk mendapatkan cara-cara peningkatan produktivitas pertanian yang lebih baik.

"Oleh karena itu bentuk-bentuk pertanian yang harus kita optimalkan besok harus diperkuat dengan riset-riset Litbang yang benar. Katakanlah yang lebih aplikatif atau lebih mudah diterapkan masyarakat," ujar Mentan di Jakarta, Jumat (3/7/2020).

(Baca Juga: Digitalisasi Bikin Pelatihan SDM Pertanian Sentuh Semua Level)

Menurut Mentan, riset dan penelitian menjadi kunci penting dalam meningkatkan produktivitas pertanian. Riset dan penelitian juga menentukan bagus tidaknya sebuah benih dan bibit yang akan ditanam secara luas.



"Kalau kita mau naikkan produktivitas harus bibitnya dulu yang lebih bagus. Dan bibit itu harus dikawal dengan pemurnian pemurnian di semua provinsi dan kabupaten kota yang ada di seluruh Indonesia," katanya.

Mentan mengatakan, pihaknya juga akan mendorong para peneliti Litbang untuk melakukan penelitian serius di laboratorium pertanian Indonesia. Uji coba ini penting dilakukan karena tidak semua provinsi memiliki kesamaan pengembangan pertanian.



(Baca Juga: Kementan: Masyarakat Boleh Konsumsi Jamur Enoki, Ini Syaratnya)

Saat ini, semua hasil riset Litbang mampu diterapkan dilapangan dan secara demonstratif di kebun-kebun percobaan sehingga setiap orang dapat dengan mudah menjadikannya menjadi pertanian percontohan.

"Pertanian yang ada di seluruh Indonesia tentu saja berbeda dengan Papua. Begitu juga dengan Papua yang berbeda dengan Jawa dan dengan Kalimantan. Intinya daerah rawa jelas berbeda dengan dataran gunung dan dataran gunung berbeda dengan dataran rendah," paparnya.
(akr)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak
Top