Perubahan Status Bank Syariah Indonesia Menjadi BUMN Sudah di Ujung

Kamis, 29 September 2022 - 19:35 WIB
loading...
Perubahan Status Bank Syariah Indonesia Menjadi BUMN Sudah di Ujung
Perubahan status BSI menjadi bank BUMN masih terus diproses. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Kementerian Badan Usaha Milik Negara ( BUMN ) mengungkap proses penggodokan PT Bank Syariah Indonesia Tbk ( BSI ) menjadi bank milik negara atau BUMN masih diproses. Saat ini penggodokan sudah di tahap akhir.

Baca juga: Akuisisi BTN Syariah oleh BSI Tidak Mudah, Masih Butuh Waktu

Staf Khusus Menteri BUMN, Arya Sinulingga, menyebut meski pemerintah sudah menyuntik Saham Merah Putih kepada BSI. Namun, secara kepemilikan saham masih dipegang oleh Himbara. Karena itu, diperlukan tahapan-tahapan lain yang harus dilakukan pemerintah.

"Pokoknya lagi proses, pokoknya kita berusaha biar dia jadi BUMN. Ya tinggal final, kira-kira tinggal di ujunglah," ungkap Arya saat Ngopi BUMN di Kementerian BUMN, Jakarta, Kamis (29/9/2022).

Pemerintah memang berkeinginan mengontrol penuh bisnis BSI. Salah satu skema yang digunakan melalui pemberian satu lembar Saham Merah Putih, namun pemberian saham istimewa saja tak cukup bagi pemerintah.

Mayoritas saham Bank Syariah Indonesia saat ini dipegang oleh anggota Himbara, yakni PT Bank BNI Tbk, PT Bank BRI Tbk, dan PT Bank Mandiri Tbk. Bank Mandiri memiliki saham sebesar 50,83%, Bank BNI 24,85%, Bank BRI 17,25%, dan pemegang saham lainnya, termasuk publik 7,08%.

Kepemilikan ini membuat BSI bukan sebagai bank negara sehingga muncul opsi jika BSI harus dijadikan sebagai BUMN. Opsi tersebut mencuat manakala Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin menginginkan agar BSI diubah menjadi BUMN.

Di lain sisi, Arya mengatakan BSI mempunyai potensi besar untuk terus bertumbuh mengingat pangsa pasar keuangan syariah yang begitu besar. Pasalnya, mayoritas penduduk Indonesia adalah muslim.

Baca juga: Pertama Kali Pesawat Komuter Listrik Mengudara, Alice Terbang 9 Menit Setinggi 3.500 Kaki

"Kita melihat (BSI) ini bisa berkembang dan kita lihat peluangnya, masyarakat juga butuh itu, maka kita akan jadikan BUMN," kata dia.

(uka)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1144 seconds (10.101#12.26)