alexametrics

Relokasi 7 Perusahaan dari China Bisa Berjalan Jika Hambatan Daya Saing Dihapus

loading...
Relokasi 7 Perusahaan dari China Bisa Berjalan Jika Hambatan Daya Saing Dihapus
Relokasi pabrik-pabrik perusahaan raksasa dari China ke Indonesia dinilai akan menjadi realistis dilakukan selama hambatan-hambatan dalam berusaha (doing business) bisa dihilangkan. Foto/Dok
A+ A-
JAKARTA - Ekonom INDEF Bhima Yudhistira Adhinegara mengatakan, relokasi pabrik-pabrik perusahaan raksasa dari China ke Indonesia realistis dilakukan selama hambatan-hambatan dalam berusaha (doing business) bisa dihilangkan. Dia menyebutkan, hambatan tersebut diantaranya ketersediaan infrastruktur dan reformasi birokrasi serta ketersediaan sumber daya manusia.

“Relokasi saya kira akan berjalan cepat, kalau kualitas infrastruktur tersedia dengan baik, arus logistik yang lancar, hambatan birokrasi tidak ada atau dipangkas seefisien mungkin serta ketersediaan sumber daya manusia,” ujarnya kepada SINDO di Jakarta, Minggu (5/7/2020).

(Baca Juga: Tarif Impor Kompetitif Kunci Sukses BKPM Tarik Investor AS)

Dia menyebutkan, daya saing Indonesia di tingkat global menurun pada tahun ini dari sebelumnya peringkat 32 turun ke peringkat 40. Hal tersebut menunjukkan masih ada permasalahan yang belum selesai.



“Berdasar rilis IMD World Competitiveness Ranking peringkat kita turun dari 32 menjadi 40. Kalau dari Global Competitiveness Index (GCI) 2019 peringkat daya saing Indonesia turun ke posisi 50 dari posisi 45 pada sebelumnya,” ujarnya.

Menurutnya di tengah isu pandemi Covid-19 dan perang dagang Amerika Serikat (AS) dan China harusnya bisa menjadi peluang besar di dalam negeri. Namun, hambatan-hambatan berbisnis masih banyak dinilai oleh sektor usaha yang besar.



(Baca Juga: Tujuh Perusahaan Asing Relokasi ke Indonesia Bikin Jokowi Senang)

Selain keseriusan pemerintah memburu perusahaan raksasa yang merelokasi pabrik dari China ke Indonesia, peran pemerintah daerah juga dinilainya sangat besar. Peran tersebut bisa dilakukan dengan menyesuaikan aturan yang dibuat pemerintah pusat dengan aturan pemerintah daerah dalam bentuk Perda.

“Ini salah satu birokrasi yang perlu dipangkas. Setidaknya aturan yang ada dalam Perda itu sinkron dengan aturan yang ada di pusat,” ungkapnya.

Dia menambahkan, peran Balai latihan Kerja (BLK) juga harus diperkuat terutama yang ada di daerah. Selama ini, BLK dan pendidikan vokasi belum berjalan maksimal khususnya yang menyasar golongan yang siap kerja.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebelumnya mengumumkan sebanyak tujuh perusahaan melalui pabrik-pabrik yang beroperasi di China akan relokasi ke Indonesia. Sebanyak 17 perusahaan lainnya juga menyatakan berkomirmen untuk masuk ke Indonesia.

Tujuh perusaah tersebut antara lain PT Meiloon Technology Indonesia yang relokasi dari Suzhou China. Lalu PT Sagami Indonesia yang relokasi pabrik dari Shenzen China karena biaya pabrik dan tenaga kerja di indonesia lebih kompetitif dari China. Kemudian PT CDS Asia (Alpan) yang relokasi dari Xiamen China karena tarif impor produknya dari Indonesia ke Amerika 0%, dibanding tarif 25% dari China ke Amerika.

Selanjutnya PT Kenda Rubber Indonesia yang relokasi pabrik dari Shenzen China karena peningkatan permintaan pasar di Indonesia. Kemudian PT Denso Indonesia yang merupakan relokasi pabrik dari Jepang karena memandang Indonesia sebagai lokasi terbaik setelah melakukan riset ke berbagai negara di kawasan ASEAN.

Lalu PT Panasonic Manufacturing Indonesia yang relokasi dari China karena ingin menjadikan Indonesia sebagai pasar basis ekspor bagi beberapa kategori produk home appliances. Terakhir adalah PT LG Electronics Indonesia yang relokasi dari Korea Selatan dan berencana menjadikan Indonesia sebagai regional hub baru yang menjangkau pasar Asia dan Australia.

Sementara 17 perusahaan yang berniat relokasi ke Indonesia memiliki nilai investasi USD 37 Miliar dengan serapan tenaga 112.000 orang. Salah satu perusahaan telah menyatakan komitmennya yaitu LG Chemical dengan nilai investasi 9,8 miliar US, potensi penyerapan kerja 14.000 orang.
(akr)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak
Top