Panen Padi Melimpah, Mentan SYL: Hanya Orang Gila yang Mau Impor!

Sabtu, 29 Oktober 2022 - 10:00 WIB
loading...
Panen Padi Melimpah, Mentan SYL: Hanya Orang Gila yang Mau Impor!
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo. FOTO/dok.Istimewa
A A A
MALANG - Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) menyebut sejumlah wilayah di Indonesia bakal mengalami panen raya padi. Hal ini membuat ketersediaan stok beras dinilai aman hingga dua tahun ke depan dan tak perlu impor.

Menurut Mentan Syahrul, saat ini stok beras sesuai data Badan Pusat Statistik (BPS) mencapai 10,2 juta ton. Jumlah itu belum ditambah panen pertama sekitar 13 juta ton, hingga panen puncak yang diperkirakan terjadi hingga Desember 2022 mendatang, dengan 18 juta ton padi.

"Bahkan saya punya data Jatim panen September Desember ini 1,15 juta ton, Jateng 1,01 juta ton, Jabar itu 1 juta lebih, 1,5 juta, Sulsel 1,16, dan saya kira ini panen berikutnya," ucap Mentan Syahrul Yasin, pada Jumat malam (28/10/2022) sesuai acara Anugerah Humas Indonesia (AHI) di Kota Malang.

Baca Juga: Cadangan Beras Surplus, Kementan: Sejak 2019 Tak Ada Impor

Saat ini dikatakan Mentan Syahrul, kebutuhan beras nasional di angka kurang lebih 30 juta setahunnya. Padahal di sisi lain hingga akhir tahun, nantinya kemungkinan besar akan surplus 2 juta ton, karena kemungkinan ada penambahan 32 juta ton dari panen - panen yang terjadi.

"Oleh karena itu serapannya harus bisa kita lakukan lebih baik, saya sangat mendorong Bulog untuk segera menambah stoknya, di atas 1,2 juta sampai 1,5 juta ton, agar serapan ini langsung bisa berputar, karena sampai Desember kita masih ada panen panen yang akan terjadi seperti yang saya bacakan tadi," ungkap dia.

"Di Jawa Timur, di Jabar masih cukup panen. Oleh karena itu segera (dibeli padinya) dan saya yakin Insyaallah masalah beras 2022 neraca kami sangat - sangat aman," imbuhnya.

Dengan kelebihan stok beras itulah seharusnya Indonesia bisa mengekspor beras ke luar negeri secara terbatas. Meski demikian pihaknya mewaspadai adanya beberapa faktor gagal panen seperti karena kondisi alam, cuaca yang tidak mendukung, hingga serangan hama penyakit tanaman.

"Bahkan kalau kita lebih ya harus kita keluarkan pada pintu ekspor, yang ada secara terbatas, agar daya tahan beras kan ada batasnya, kalau kita nggak keluarkan kita nambah terus kan bersoal, jadi sekarang dunia mengakui kita punya beras. Kitalah yang paling bagus untuk saat sekarang ini," terangnya.

Baca Juga: 3 Tahun Tak Impor, Jokowi Pede Swasembada Beras Akan Segera Tercapai

Maka kabar adanya impor beras dari pemerintah disebut suatu hal yang gila. Apalagi jika impor beras itu benar-benar dilakukan, tentu akan membuat Presiden Joko Widodo marah. "Jelas orang gila yang mau impor, kalau masih ada di dalam negeri mau impor untuk siapa ini negeri. Nggak ada impor-impor kalau beras, marah nanti pak Presiden," tegasnya.

(nng)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2773 seconds (11.210#12.26)