Kementerian PUPR Guyur Rp1,49 Triliun untuk Adang Banjir di Bandara YIA

Selasa, 08 November 2022 - 08:30 WIB
loading...
Kementerian PUPR Guyur Rp1,49 Triliun untuk Adang Banjir di Bandara YIA
Penanganan risiko banjir di Bandara YIA menelan anggaran Rp1,49 triliun. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat ( PUPR ) mencatat, setidaknya telah menggelontorkan Rp1,49 triliun untuk membangun infrastruktur penanganan banjir di Bandara Yogyakarta International Airport.

Baca juga: BUMN Indra Karya Ikut Garap Infrastruktur Dasar di IKN Nusantara

Anggaran yang digelontorkan sejak 2020 itu dibagi ke dalam empat paket penanganan hingga tahun 2023. Salah satu tujuan dari penanganan banjir adalah untuk mendukung kegiatan pariwisata di kawasan Candi Borobudur.

"Upaya penanggulangan bencana, termasuk banjir merupakan tanggung jawab kita bersama. Sesuai dengan tugas dan fungsinya, Kementerian PUPR berperan dalam masalah infrastruktur," ujar Menteri PUPR dalam pernyataan tertulisnya dikutip Selasa (8/11/2022).

Pertama adalah pembangunan pengaman muara Sungai Bogowonto sisi barat yang dilaksanakan kontraktor PT Bumi Karsa-Abipraya, KSO dengan nilai kontrak Rp428,88 miliar. Lingkup pekerjaannya berupa pembangunan jetty sepanjang 306 meter dan tanggul sungai 322 meter, dengan progres saat ini sudah 88%.

Paket kedua yakni pembangunan pengaman Muara Sungai Bogowonto sisi timur yang dilaksanakan kontraktor WIKA-ADP KSO dengan nilai kontrak Rp413miliar. Lingkup pekerjaannya berupa pembangunan jetty sepanjang 306 meter dan tanggul sungai 258 meter, dengan progres saat ini sudah 97,9%.

Paket ketiga yakni pembangunan prasarana pengendali banjir Sungai Bogowonto yang dilaksanakan kontraktor PT Brantas Abipraya dengan nilai kontrak Rp360,2 miliar. Lingkup pekerjaan yakni peningkatan kapasitas sungai, pekerjaan long storage, perkuatan tebing/ revetment, kolam retensi dan pengadaan pompa banjir, dengan progres konstruksi 56,85%.

Terakhir, paket keempat, yakni pembangunan prasarana pengendali banjir Sungai Serang yang dilaksanakan kontraktor PT Pembangunan Perumahan dengan nilai kontrak Rp295 miliar. Lingkup pekerjaan paket keempat di antaranya peningkatan kapasitas sungai, long storage, perkuatan tebing/ revetment, kolam retensi, dan pompa, dengan progres konstruksi 68,03%.

Baca juga: 19 Saksi Diperiksa Kasus Dugaan Korupsi Pengadaan Pesawat dan Helikopter di Mimika

Risiko banjir Bandara YIA disebabkan karena kapasitas saluran drainase di kawasan bandara tidak mampu menampung debit banjir Sungai Bogowonto dan Serang. Terdapat dua langkah penanganan oleh BBWS Serayu Opak, yakni pembangunan sistem drainase dan pengendalian debit sungai.

(uka)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1561 seconds (10.55#12.26)