Perkuat Ketahanan Pangan, Ganjar Kenalkan Olahan Tepung Mocaf dari Singkong

Selasa, 15 November 2022 - 17:30 WIB
loading...
Perkuat Ketahanan Pangan, Ganjar Kenalkan Olahan Tepung Mocaf dari Singkong
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo saat meninjau pabrik rumahan penghasil tepung mocaf di Desa Giritirto pada Selasa (15/11/2022). FOTO/dok.Istimewa
A A A
KEBUMEN - Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo terus menggalakkan upaya memperkuat ketahanan pangan yang dicanangkan Presiden Joko Widodo. Hal itu menyikapi adanya ancaman resesi global dan kesulitan perekonomian tahun 2023,

"Dalam konteks ketahanan pangan, saya haqul yaqin dari awal kita tidak pernah kesulitan. Kreativitas seperti ini sudah turun temurun dari nenek moyang," ujar Ganjar saat meninjau pabrik rumahan penghasil tepung mocaf di Desa Giritirto pada Selasa (15/11/2022).

Ganjar mendorong optimalisasi kekayaan alam daerah yang dapat diubah menjadi beragam olahan pengganti beras. Seperti yang dilakukan warga Desa Giritirto, Kecamatan Karanggayam, Kabupaten Kebumen yang memanfaatkan tanaman singkong menjadi tepung mocaf.

Baca Juga: Ganjar Targetkan Penurunan Stunting di Jateng 14% Tahun Depan

Di Kecamatan Karanggayam, terdapat lahan singkong seluas 28 hektare dan 626 jenis usaha dengan jumlah tenaga kerja sebanyak 754 orang yang dikenal sebagai penghasil oyek berjumlah 60 KK.

Ganjar yang sempat menyicipi olahan tepung mocaf, termasuk oyek, menjelaskan oyek adalah olahan tepung mocaf yang berpotensi sebagai pendamping beras, sebab dapat dimanfaatkan menjadi olahan pangan lainnya.

Oleh sebab itu, Ganjar mendorong agar tepung mocaf Kebumen dapat diproduksi secara massal sehingga harganya dapat bersaing dengan tepung dan beras konvensional.

"Jadi kalau bicara alternatif, mereka sudah siap. Tapi memang kalau produksi belum tinggi, maka kalau kompetisi dengan makanan-makanan konvensional, tepung atau beras itu kalah, ini harganya masih tinggi," kata Ganjar.

Baca Juga: Masjid Sheikh Zayed Solo Diresmikan, Ganjar Harap Jadi Pusat Kajian

Ganjar juga tak lupa untuk mempromosikan tepung mocaf Kebumen tersebut agar semakin banyak masyarakat yang mengonsumsi. Lebih luas, Ganjar juga menginginkan agar tepung mocaf Kebumen mampu memasuki pasar penjualan yang lebih luas dengan mendaftarkan produk-produknya ke e-katalog. "Yang masih dalam catatan kita soal packaging, kedua cara memasarkannya. Maka nanti kita akan bantu promokan, mudah-mudahan lebih bagus pengelolaannya," ucap Ganjar.

"IP-IRT sudah dapat, tinggal nanti yang berikutnya kita urus sertifikat halalnya. Kalau sudah bagus, izinnya lengkap, kita dorong ke e-katalog lokal agar makin banyak yang membeli," lanjut Ganjar.

Selain beras dan oyek, tepung mocaf dari warga Desa Giritirto Kebumen juga mengeluarkan produk olahan lainnya seperti kue kering, kopi hingga brownies yang semuanya berbahan dasar tepung mocaf.

(nng)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2562 seconds (11.252#12.26)