alexametrics

Pendapatan semester I-2014 MNC Investama Rp6,1 T

loading...
Pendapatan semester I-2014 MNC Investama Rp6,1 T
Pendapatan semester I-2014 MNC Investama Rp6,1 T
A+ A-
JAKARTA - PT MNC Investama Tbk (BHIT) mencatatkan pendapatan sepanjang semester I-2014 menjadi Rp6,1 triliun atau naik 9% dari Rp5,6 triliun pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Hal ini seiring dengan pertumbuhan kinerja yang signifikan dari masing-masing entitas anak BHIT yang merupakan kelanjutan dari hasil kerja yang memuaskan pada kuartal pertama 2014.

EBITDA perseroan juga mengalami peningkatan 10% menjadi Rp2,2 triliun dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya dari Rp2 triliun.

Group President & CEO BHIT Hary Tanoesoedibjo mengatakan, kinerja keuangan perseroan pada semester I tahun ini mencerminkan baiknya kinerja entitas anak dalam memanfaatkan peluang di tengah kondisi perekonomian yang masih diwarnai oleh upaya pemulihan ekonomi global dan regional.

“Perseroan melalui entitas anak PT MNC Kapitasl Indonesia Tbk (BCAP) telah melaksanakan beberapa aksi korporasi pada semester I tahun ini diantaranya pengambilalihan 25% kepemilikan saham PT Bank ICB Bumiputera Tbk (BABP), ” ujar HT dalam keterangan tertulis di Jakarta, Selasa (5/8/2014).

Atas pembelian ini, BCAP telah mendapatkan persetujuan dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk menjadi salah satu pemegang saham pengendali dari BABP dan selanjutkan nama bank tersebut akan segera dirubah menjadi PT Bank MNC Internasional Tbk (MNC Bank).

HT mengungkap, pada semester I tahun 2014 sektor media berbasis konten dan iklan berkontribusi terhadap pendapatan konsolidasi BHIT sebesar 54% atau mencapai Rp3,3 triliun, disusul sektor media berbasis pelanggan sebesar 26% atau sebesar Rp1,6 triliun.

“Kontribusi dari sektor jasa keuangan mencapai 7% atau sebesar Rp440,4 miliar,” ujar dia.

Menurutnya, hasil tersebut didukung oleh kinerja operasional yang sangat baik dari masing-masing entitas anak.

Dia mengungkap, dari sektor media, pertumbuhan pendapatan PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) didorong oleh kenaikan pendapatan iklan dari ketiga TV nasional Free-To-Air (RCTI, MNCTV, dan Global TV). Sementara itu, pendapatan iklan tumbuh 7% menjadi Rp3,1 triliun dari Rp2,9 triliun.

Dia mengatakan, pendapatan iklan merupakan kontributor terbesar dengan kontribusi sebesar 93% dari total pendapatan. “Kinerja sektor media yang sangat baik itu tercermin dari kemampuan perseroan dalam terus memproduksi program yang populer dan inovatif, mulai dari drma seri sampai talent show,” terang HT.

Disamping itu, PT MNC Sky Vision Tbk (MSKY) meraih pertumbuhan pesat pada pelanggan aktif dari 2 juta pelanggan di semester I 2013 menjadi 2,5 juta pelanggan atau tumbuh 25%.

Menurut HT, agar perseroan tetap dapat mempertahankan level profitabilitas yang sehat, pihaknya telah melakukan penyesuaian harga paket berlangganan pada akhir semester pertama kepada seluruh pelanggan.

Pada sektor jasa keuangan dibawah PT MNC Kapital Indonesia Tbk (BCAP) juga mencatatkan hasil yang baik seiring ekspasi bisnis oleh entitas anak diantaranya MNC Securities melalui kinerja 32 cabangnya berhasil meningkatkan nilai rata-rata transaksi harian sepanjang semester I 2014 yakni mencapai Rp243,1 miliar, dimana pada periode sebelumnya mencatatkan transaksi harian sebesar Rp224,1 miliar.

HT menyampaikan, MNC Life dan MNC Insurance berhasil meraih total premi bersih sekitar Rp158 miliar atau naik 35% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. “Total asset managed dari MNC Finance per akhir Juni 2014 mencapai Rp1,9 triliun atau tumbuh 44%,” imbuhnya.

Sampai dengan akhir tahun 2014, perseroan menargetkan dapat membukukan pendapatan lebih dari Rp15 triliun. Sedangkan bottom line ditargetkan berada dikisaran Rp1 triliun.
(gpr)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak
Top