alexametrics

Wall Street Ditutup Fluktuatif Karena Data Tenaga Kerja Mengecewakan

loading...
Wall Street Ditutup Fluktuatif Karena Data Tenaga Kerja Mengecewakan
Wall Street ditutup fluktuatif karena data tenaga kerja AS mengecewakan. Foto/CNBC
A+ A-
NEW YORK - Pasar saham Amerika Serikat alias Wall Street ditutup fluktuatif pada perdagangan Jumat waktu setempat, seiring laporan data tenaga kerja bulan Agustus yang mengecewakan. Meski demikian, sepanjang pekan ini, Wall Street mencatat kenaikan merespon optimisme hubungan perdagangan AS-China.

Melansir dari CNBC, Sabtu (7/9/2019), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 69,31 poin atau 0,3% pada level 26.797,46. S&P 500 naik tipis 0,1% menjadi 2.978,71, sementara Nasdaq tergelincir 0,2% menjadi 8.103,07.

Dalam minggu ini, indeks Dow Jones dan S&P 500 telah naik 1,5%, sementara Nasdaq untung 1,8%. Keuntungan ini datang ditengah harapan bahwa dua negara ekonomi terbesar dunia, AS dan China akan segera membuat kemajuan besar setelah konflik dagang yang berlarut-larut.



Kementerian Perdagangan China mengatakan pada Kamis lalu, bahwa negosiator perdagangan utama mereka, Liu He, telah berkomunikasi melalui telepon dengan Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin. Mereka sepakat bertemu pada awal Oktober untuk putaran negosiasi berikutnya. Sumber pemerintah China juga mengisyaratkan pembicaraan perdagangan yang akan datang mengarah pada "terobosan."

"Indeks utama telah naik seiring rencana putaran baru perundingan dagang. Reli skala besar kemungkinan bisa terjadi di pasar saham," ujar Ken Berman, pendiri Gorilla Trades, dalam catatannya kepada CNBC.

Namun, harapan akan kemajuan hubungan AS-China terhalang oleh data tenaga kerja, sehingga membuat Wall Street tidak memantul tinggi. Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan jumlah tenaga kerja pada Agustus 2019 melambat menjadi 130.000 orang. Ini merupakan perlambatan selama tiga bulan beruntun.

Angka 130.000 orang ini lebih rendah dari survei ekonomi Wall Street yang memperkirakan 150.000 tenaga kerja. Meski demikian, angka pengangguran tetap stabil di 3,7%. Dan tingkat upah tumbuh lebih dari yang diharapkan, dengan naik 0,4% pada Agustus dibanding bulan lalu. Dan secara tahunan, tingkat upah sudah naik 3,2%.
(ven)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak