alexametrics

Starbucks di Antara Millenial, Teknologi dan Menu Kopi

loading...
Starbucks di Antara Millenial, Teknologi dan Menu Kopi
Kombinasi pengalaman dengan mengunjungi toko secara langsung dan hubungan digital menjadi pendorong bagi Starbucks di era millenial. Foto/YahooFinance
A+ A-
CHICAGO - Generasi Millenial sangat menyukai dua hal yakni kopi dan teknologi. Untuk kedua alasan, demografis yang sangat didambakan tersebut telah mendorong Starbucks (SBUX) secara signifikan seperti disampaikan oleh CEO Kevin Johnson.

"Kami berada dalam bisnis yang terhubung dengan pelanggan dan menciptakan lingkungan yang hangat dan ramah di toko-toko sambil minum kopi dan teh. Itulah bisnis yang kami jalani," kata Johnson kepada Yahoo Finance dalam ajang Starbucks Leadership Experience di Chicago.
(Baca Juga: CEO Kevin Johnson Ciptakan Generasi Berikutnya Starbucks)
Ketika ditanya apakah Starbucks bakal berubah menjadi perusahaan teknologi. Johnson menjelaskan bahwa "kesadaran dua elemen transformatif dari ritel modern menciptakan pengalaman, pengalaman pelanggan, di toko Anda sehingga menjadi tujuan."

Karena alasan itu, Starbucks memperluasnya ke “hubungan pelanggan digital. Dan jika Anda gagal melakukan salah satu dari itu, Anda akan berjuang sebagai peritel,” tambahnya.



Dengan hampir 31.000 toko tersebar di seluruh dunia, Starbucks selalu memantapkan dirinya sebagai tujuan dari para konsumen untuk menjadi sebagai tempat ketiga antara kantor dan rumah, seperti yang kerap disampaikan perusahaan.

Seiring kemajuan teknologi yang mengubah lanskap ritel, dimana memungkinkan para pegawai untuk bekerja jarak jauh atau tetap di rumah jika mereka memilihnya. Maka memikat pelanggan untuk datang ke toko menjadi lebih penting dari sebelumnya.

"Starbucks harus mempercepat laju inovasi. Kami telah mengubah fokus pada minuman dari penawaran terbatas menjadi lebih banyak jenis minuman inti. Kami telah menata kembali happy hours di toko-toko kami," ungkap Johnson.

"Hal itu telah memperkuat Starbucks sebagai pilihan dalam banyak hal bagi kalangan milenium. Lihatlah fakta bahwa lebih dari 50% minuman kami sekarang adalah minuman dingin," mengutip tawaran utama seperti minuman dingin dan Nitro.

Dan sementara konsumen muda ini datang ke toko-toko, serta digital sama pentingnya, jelasnya. Secara khusus, peningkatan pengguna aplikasi seluler telah menjadi pendorong pertumbuhan bagi Starbucks.

Selama kuartal terakhir, Johnson mencatat bahwa anggota aktif harian Starbucks Rewards mencapai 17,2 juta di AS, naik 14% dari tahun lalu. Program ini telah menjadi pendorong penting bagi pertumbuhan penjualan kopi, menyumbang 42% tender di toko-toko AS.

Faktanya, pelanggan yang mengerti digital lebih sering mengunjungi toko dan membelanjakan uang lebih banyak. "Ini memungkinkan kami untuk mempersonalisasikan pengalaman mereka, mempersonalisasi rekomendasi yang kami berikan kepada mereka dan kombinasi pengalaman di toko dan hubungan digital yang mendorong bisnis kami," kata Johnson.

Sejak Johnson mengambil alih pada April 2017, saham Starbucks telah naik hampir 64%. Stok naik lebih dari 50% sejak awal tahun ini.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak