alexametrics

Biaya Operasional Bank di Indonesia Terlalu Tinggi di ASEAN

loading...
Biaya Operasional Bank di Indonesia Terlalu Tinggi di ASEAN
Ilustrasi perbankan. Foto/SINDOnews
A+ A-
BANDUNG - Rasio biaya operasional terhadap pendapatan operasional (BOPO) bank-bank di Indonesia dinilai masih terlalu tinggi, dibandingkan beberapa negara di ASEAN. Akibatnya bunga pinjaman yang ditanggung nasabah lebih tinggi.

Praktisi perbankan, Wira Satria, mengatakan BOPO perbankan di Indonesia sebesar 80,24% per Juni 2019. Meningkat dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar 79,46%. Dibandingkan dengan perbankan di negara-negara tetangga, rata-rata BOPO sudah di bawah 50%.

"Perbankan di Indonesia juga masih mematok bunga kredit yang sangat tinggi, mencapai dua kali lipat dari negara-negara lain di ASEAN, dengan selisih (spread) 4%-6% dari bunga deposito. Tak mengherankan jika margin bunga bersih (net interest margin/NIM) perbankan Indonesia masih tertinggi, mencapai 4,9% dibanding negara negara tetangga sebesar 2%-3,5%," beber Wira di Bandung, Rabu (11/9/2019).



Wira yang aktif di Asosiasi Bankir Indonesia (ABI) mengatakan, beberapa hal yang menjadi kendala perbankan nasional masih memiliki BOPO tinggi, yaitu perbankan yang musti bersaing dengan pemerintah. Dimana pemerintah gencar menerbitkan surat berharga negara (SBN).

Pemerintah menawarkan kupon lebih tinggi dari suku bunga deposito perbankan. Hal itu memicu perpindahan dana dari deposito bank ke SBN ritel dalam jumlah massif. Sehingga tidak ada cara lain bagi perbankan selain menaikkan special rate untuk menjaga likuiditas. Akibatnya, terjadilah perang bunga dan BOPO menjadi tinggi.

"Bank-bank di Indonesia harus bisa menurunkan BOPO untuk dapat bersaing dengan perbankan di ASEAN. Semakin efisien suatu bank, semakin besar pula peluangnya untuk memenangi persaingan," katanya.

BOPO dapat ditekan jika melakukan sinergi dengan industri fintech, terutama bagi bank kecil yang tidak memiliki dana besar untuk investasi teknologi. Selain itu, sudah saatnya perbankan akselerasi pembentukan beberapa produk dan layanan elektronik serta digital banking, seperti pengembangan e-money server based untuk transaksi menggunakan QR code atau tap code. Aplikasi yang lebih user friendly.

Setelah memiliki kemampuan teknologi, perbankan nasional bisa lebih kompetitif dengan bank-bank lain di ASEAN. Wira yakin jika aksi korporasi ini dilakukan, terutama dengan digitalisasi perbankan, BOPO perbankan di Indonesia akan berhasil mencapai target.

Langkah lain yang juga bisa dilakukan adalah melakukan konsolidasi, merger dan akuisisi. Karena perbankan di Indonesia saat ini jumlahnya masih banyak yaitu mencapai 112 bank. Sehingga jumlah bank di Tanah Air harus dikurangi.

Salah satu yang berperan penting untuk terlaksananya strategi ini adalah regulator seperti OJK. Lembaga ini harus memberikan insentif atau reward yang menarik untuk mendorong agar perbankan domestik mau melakukan konsolidasi, merger dan akuisisi. Aksi korporasi ini tentunya tidak mudah direalisasikan bagi sejumlah bank, semisal karena ada ego pemegang saham dan masalah internal yang kompleks.
(ven)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak