Oxford Economics: Sukses Atasi Pandemi, Prospek Ekonomi Vietnam Paling Cerah di ASEAN

loading...
Oxford Economics: Sukses Atasi Pandemi, Prospek Ekonomi Vietnam Paling Cerah di ASEAN
Foto/Ilustrasi/SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Untuk memastikan kebangkitan ekonomi di seluruh kawasan, sangat penting bagi negara-negara dengan ekonomi terbesar di ASEAN--seperti Indonesia, Singapura, Filipina, dan Malaysia--untuk melakukan pemulihan yang stabil.

Namun, tingkat keberhasilan yang berbeda-beda dalam mengatasi wabah Covid-19, dan kebijakan pelonggaran pembatasan sosial yang juga bervariasi akan memperbesar disparitas dalam pertumbuhan ekonomi di kawasan tersebut.

Sebagai negara dengan jumlah kasus terbesar di wilayah ASEAN, Filipina diperkirakan akan mencatat kontraksi terbesar, dengan PDB turun 8,2% pada 2020. Hal ini dikarenakan ketergantungan ekonominya pada pariwisata internasional dan keterlambatannya dalam menerapkan pelonggaran kebijakan pembatasan sosial. (Baca juga:AS-China Makin Panas, Arus investasi Kedua Negara Anjlok)

Dalam laporan bertajuk Global Economic Outlook Report dari Oxford Economics, yang diterbitkan oleh badan akuntan ICAEW, pertumbuhan di Singapura diperkirakan akan menyusut sebesar 5,7% tahun ini karena penurunan tajam dalam perdagangan global. Akan tetapi, tanda-tanda pemulihan ekspor dan impor akan membuat angka pertumbuhan naik ke 6,1% pada tahun 2021.



Laporan tersebut juga memperkirakan bahwa Vietnam memiliki prospek pemulihan ekonomiyang paling cerah dengan situasi lantaran mereka telah berhasil mengatasi pandemi dengan sangat efektif hingga saat ini.

Vietnam diharapkan menjadi satu-satunya ekonomi kawasan yang dapat mencatat pertumbuhan positif tahun ini dengan PDB naik sebesar 2,3%, dan 8% pada tahun 2021.

Ekspor Malaysia diprediksi akan diuntungkan dari peningkatan permintaan impor Tiongkok dan siklus elektronik. Meskipun demikian, kecepatan pemulihannya kemungkinan akan melambat mengingat permintaan global yang sedang lesu, pengangguran yang tinggi, serta investasi yang lemah.



Ekonomi Malaysia diperkirakan akan menyusut sebesar 6% tahun ini, diikuti oleh pertumbuhan 6,6% pada tahun 2021.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top