Kemenparekraf Harap ICTM Digelar Berkelanjutan di Berbagai Kota

loading...
Kemenparekraf Harap ICTM Digelar Berkelanjutan di Berbagai Kota
Suasana ICTM 2020 di Kota Batu, Jawa Timur, kemarin. ICTMbisa berdampak positif dalam menghidupkan lagi wisata Meeting, Incentive, Convention, Exhibition(MICE) yang sempat redup akibat pandemi Covid-19. Foto/Okezone/Avirista)
MALANG - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) menggelar Indonesia Corporate Travel and MICE (ICTM) di Kota Batu, Malang Raya, Jawa Timur, 12-14 November 2020. Event seperti ini diharapkan bisa terus digelar di kota-kota lain di Indonesia.

Koordinator Promosi dan Pendukung Wisata, Pertemuan, Insentif, Konvensi, dan Pameran Kemenparekraf Titik Wahyuni mengatakan, pergelaran ICTM bisa berdampak positif dalam menghidupkan lagi wisata Meeting, Incentive, Convention, Exhibition (MICE) yang sempat redup akibat pandemi Covid-19. (Baca: Jangan Lupakan Doa Ini di Pagi hari)

Pergelaran ICTM 2020 seperti di Malang Raya bisa mempertemukan pembeli (buyer) dan penjual (seller) produk wisata sehingga sangat baik jika digelar secara berkelanjutan di kota-kota lain agar ekonomi bisa tumbuh.

“Berharap kegiatan ICTM ini bisa sustainable (berkelanjutan) tumbuh dan bergerak,” katanya, kepada SINDO Media di sela event ICTM di Kota Batu, belum lama ini.



ICTM sudah dua kali digelar dan terbukti dampak positif bagi pelaku wisata, karena mereka bisa saling bertukar pasar dalam event ini.

“Kemarin kopi chat yang kami dengar dari teman-teman buyer, bagi mereka, kegiatan ICTM sesuatu yang baru. Bagi mereka yang biasanya ke mana kita ngobrol tidak ada wadahnya, adanya ICTM bisa mengeksplor pasar kontak baru,” tuturnya. (Baca juga: Bantuan Subsidi Upah Guru Masih Bisa Diambil Sampai Juni 2021)

Begitu pula dari pembeli, ternyata ada banyak produk yang bisa mereka dapatkan untuk mengekspos bisnisnya juga.



Titik yakin ICTM bisa mendorong transaksi lebih banyak sehingga bisa mendongkrak perekonomian mengingat pendekatan ICTM mempertemukan antara para korporasi besar dan pelaku-pelaku usaha.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top