Buruh Menjerit, Aturan Upah Baru Bikin Hidup Kian Terhimpit

loading...
Buruh Menjerit, Aturan Upah Baru Bikin Hidup Kian Terhimpit
Ilustrasi Foto/Dok Antara
JAKARTA - Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) beberapa waktu lalu mengeluarkan kebijakan yang membuat para pekerja dan buruh gelisah lantaran merasa haknya tak dilindungi.

Kebijakan dimaksud tertuang dalam Peraturan Menteri Ketenagakerjaan Nomor 2 Tahun 2021 Pelaksanaan Pengupahan pada Industri Padat Karya Tertentu dalam Masa Pandemi Corona (Covid-19) .

Presiden Asosiasi Serikat Pekerja Indonesia (Aspek) Mirah Sumirat mengatakan, lewat peraturan itu, Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah memperbolehkan perusahaan industri padat karya tertentu yang terdampak pandemi Covid-19 untuk dapat melakukan penyesuaian besaran dan cara pembayaran upah pekerja atau buruh.

(Baca juga: Tergiur Upah yang Menjanjikan Mantan Baby Sister Jadi Kurir Sabu )

Menurutnya, adanya peraturan ini justru membuat hak normatif pekerja tidak terlindungi. “Karena pengusaha diperbolehkan mengurangi upah pekerjanya dengan alasan Covid-19,” ujarnya kepada MNC Portal Indonesia, Minggu (28/2/2021).



Dia mengakui pandemi memang berdampak luas kepada berbagai sektor usaha. Oleh karena itu, pandemi ini juga tidak dikehendaki oleh semua pihak. “Namun saya berharap dalam kondisi ini pemerintah seharusnya tidak menerbitkan peraturan yang merugikan pekerja atau buruh,” ucap Mirah.

Memang industri padat karya yang dimaksud dalam Permen tersebut hanya mencakup pada 6 kategori saja. Yakni industri makanan, minuman, dan tembakau; tekstil dan pakaian jadi; kulit dan barang kulit; alas kaki; mainan anak; dan furnitur.

(Baca juga: Mardani: Pelonggaran Izin Industri Miras Bahayakan Generasi Muda )

“Namun justru di industri ini upah pekerjanya lebih banyak sebatas upah minimum. Artinya jika upahnya dikurangi, maka pekerja atau buruh dipastikan akan semakin kesulitan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya,” jelasnya.
(ind)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top