Proyek Baterai Kendaraan Listrik Bakal Bikin Bisnis Pom Bensin Koit

loading...
Proyek Baterai Kendaraan Listrik Bakal Bikin Bisnis Pom Bensin Koit
Foto/Ilustrasi/SINDOnews
JAKARTA - Pengembangan proyek baterai kendaraan listrik atau electric vehicle (EV) Battery terus digenjot pemerintah. Di sisi investasi, pemerintah menggandeng investor global untuk ambil bagian dalam proyek strategi nasional (PSN) tersebut.

Tercatat, perusahaan global yang akan bermitra dalam ekosistem kendaraan listrik Indonesia adalah Contemporary Amperex Technology Co Ltd (CATL) asal China dan LG Chem asal Korea Selatan (Korsel). ( Baca juga:Pertamina Sudah 5 Tahun Cermati Industri Baterai Kendaraan Listrik )

Meski begitu, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menyebut, keberadaan proyek baterai kendaraan listrik berdampak pada konsumsi bensin di stasiun pengisian bahan bakar (SPBU). Itu karena 80% pengguna kendaraan listrik akan melakukan tambah daya (charging) di rumah mereka masing-masing.

"Kita bicara EV battery itu nanti kalau jadi mobil listrik 80% mobilnya charging di rumah, berarti bisnis pom bensin akan sunset. ini bukan nakut-nakutin karena perubahan ini terjadi," ujar Erick Kamis (5/2/2021).

Secara general, perubahan terjadi karena adanya transformasi teknologi yang menuntut sejumlah pelaku bisnis melakukan penyesuaian dengan cepat.



Mantan Bos Inter Milan itu menilai, keterbukaan informasi yang ditandai dengan maraknya digitalisasi membuat persaingan bisnis semakin terbuka dan ketat. Karena itu, pelaku usaha dalam negeri pun dituntun berinovasi dan membuka diri pada perubahan. ( Baca juga:AHY Minta Presiden Jokowi Tak Sahkan Kepengurusan KLB Sumut )

Kementerian BUMM pun terus mendorong agar perseroan negara melakukan penyesuain baru, khususnya pada lini bisnisnya. Terkait dengan usaha PT Pertamina (Persero) yang terdampak, pemerintah akan mengambil sejumlah langkah startegis jangka panjang ke depannya.

"Pom bensin mau tidak mau akan terdampak, makanya kita melakukan juga strategi jangka panjang untuk masing-masing BUMN, terbukti orang percaya," kata dia.
(uka)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top