Mentor UMKM Bisa Cegah Potensi Ekonomi Digital Rp1.800 Triliun Digondol Asing

Jum'at, 12 Maret 2021 - 07:35 WIB
loading...
Mentor UMKM Bisa Cegah Potensi Ekonomi Digital Rp1.800 Triliun Digondol Asing
Foto/Ilustrasi/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Kementerian Koperasi dan UKM mengembangkan konsep voluntary desk dan mengajak para ahli menjadi mentor untuk membantu para pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) . Model pendampingan oleh mentor seperti ini menjadi salah satu cara agar akselerasi UMKM masuk ke sektor digital segera terwujud.

Upaya ini dilakukan KemenkopUKM bekerja sama dengan Mastercard Academy 2.0 melalui program MicroMentor Indonesia yang saat ini sukses merekrut 10 ribu pendamping dan menjangkau 40 ribu UMKM. ( Baca juga:Pentingnya SDM Teknologi dan Inovasi untuk Tingkatkan Daya Saing UMKM )

"UMKM saat ini jadi tumpuan ekonomi di tengah pandemi. Digitalisasi jadi keniscayaan pertumbuhan UMKM kita ke depan. UMKM perlu pendampingan dari mentor agar berkembang lebih cepat," kata Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki dalam keterangan tertulisnya Kamis (11/3/2021).

Menurut Teten, Indonesia memiliki potensi digital ekonomi yang sangat besar. Bahkan di 2025 nilainya diperkirakan mencapai Rp1.800 triliun.

"Jangan sampai digital market ekonomi kita justru dikuasai asing. UMKM harus jadi tuan rumah di negeri sendiri. Saya kira banyak orang Indonesia yang punya keahlian dan membantu UMKM berkembang dan menjadikan ini sebagai gerakan nasional, gerakan solidaritas kebangkitan UMKM lewat relawan mentor," ungkap Teten.

MicroMentor Indonesia akan melatih dan mendampingi UMKM tentang tata cara penggunaannya melalui platform MicroMentor Indonesia, yang diintegrasikan dengan platform pelatihan berbasis daring KemenkopUKM di edukukm.id.

"Kami mengajak masyarakat Indonesia yang punya keahlian marketing produksi untuk gabung dengan kami menjadi volunteer UMKM dalam meningkatkan kualitas produk. Masyarakat banyak yang mau membantu UMKM tapi sistemnya harus dimudahkan dan disederhanakan," tuturnya. ( Baca juga:Pandemi Punya Peran Mempercepat Digitalisasi Perbankan )

Teten berharap program ini dapat mempercepat pertumbuhan wirausaha baru. Jumlah wirausaha Indonesia saat ini masih relatif kecil dibanding negara lain, yakni hanya sebesar 3,7%.

“Di 2024, kami targetkan menjadi 4%. Berbagai cara dilakukan bukan hanya lewat pendampingan juga dengan skema modal ventura misalnya," jelas dia.
(uka)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1697 seconds (10.55#12.26)