Kos-Kosan Mewah Buka Cabang ke-6 di Kemanggisan Jakarta Barat

loading...
Kos-Kosan Mewah Buka Cabang ke-6 di Kemanggisan Jakarta Barat
Foto/Ist
JAKARTA - Cozy Coliving yang merupakan pemain bisnis kos-kosan eksklusif meresmikan cabang ke-6 di Kemanggisan, Jakarta Barat, 30 April lalu. Cabang ke-6 ini berdiri di tanah seluas 300m2 dan memiliki 46 kamar kos dengan fasilitas sangat premium karena berbeda dengan cabang-cabang sebelumnya.

Cozy VI mengusung konsep smart home system karena perangkat elektronik termasuk AC, smart TV, lampu kamar, dan lampu kamar mandi sudah terintegrasi melalui aplikasi dan bisa dikontrol melalui ujung jari smartphone Anda.

"Akses kunci fisik sudah tidak digunakan lagi di zaman sekarang, Cozy Coliving sudah mengadopsi smart lock door, dari pagar utama, pintu lobby sampai ke pintu kamar hanya diakses dengan menggunakan satu kartu saja," kata Co Founder dan CEO Cozy Coliving Tommy Riady dalam keterangannya, Rabu (5/5/2021).

Baca juga:Rumah Siap Huni di Pusat Kota Tangerang, Bebas Banjir dan Dekat MRT Mulai dari Rp875 Juta Plus Insentif Bebas PPN 100%



Di era industri 4.0 ini Cozy tahu betul, internet adalah kebutuhan utama untuk menyongsong karir. Makanya, Cozy menyediakan private router Wifi di setiap kamar, untuk para tenant Cozy Coliving.

Selain itu masih banyak segudang fasilitas lainnya seperti free refill air minum, communal area indoor dan rooftop yang instagramable, grand kitchen, water heater setiap kamar, free laundry, serta masih banyak lagi. Untuk bisa menikmati kamar kos ini, Cozy Coliving membanderolnya dengan range harga mulai dari Rp3 juta sampai Rp7 juta per bulan.

Keberhasilan membangun sebuah coliving exclusive tidak lepas dari peran seorang anak muda di balik proses eksekusinya, yakni Co Founder dan CEO Cozy Coliving Tommy Riady. Dalam membangun sebuah hunian co-living ini, menurut Tommy Riady, ada 3 hal krusial yang perlu diperhatikan.

"Pertama, akuisisi property undervalued yang lokasinya bisa dibangun coliving serta cocok dengan target market yang dibidik. Kedua, proses konstruksi yang cepat tapi juga tetap memperhatikan efisiensi lahan, efisiensi biaya, mutu dan kualitas bangunan, dan yang terakhir tidak kalah penting adalah management property. Sebab, sebagus apa pun bangunan yang kita dirikan tak lepas dari perawatan bangunan yang rutin,” jelasnya.

Baca juga:Novel Tak Lulus Tes Wawasan Kebangsaan, Netizen: Mantan Perwira Polisi Bisa Gagal

Cozy Coliving sekarang sudah memiliki enam cabang yang berada di Pangeran Jayakarta, Tomang, Mangga besar, Sunter, Kemanggisan 1, Kemanggisan 2 dan berikutnya akan segera launching cabang ke-7 di Fatmawati bulan Juli, cabang ke-8,9,10 di Cideng di bulan Oktober, dan cabang ke 11,12,13 di Jelambar di bulan November.



"Targetnya Cozy akan memiliki minimal 3.000 pintu di tahun 2025," terangnya.

Satu hal lagi yang lebih mengherankan adalah kecepatan dalam mendevelop konstruksi, sebab Cozy VI ini hanya diselesaikan dalam waktu tujuh bulan. Kehadiran Cozy Coliving VI ini akan menjadi kabar baik buat para masyarakat, khususnya mahasiswa Bina Nusantara Kemanggisan dan daerah sekitarnya yang dekat dengan gedung perkantoran seperti di Palmerah, Sudirman, dan Slipi.

“Dengan motto a higher quality of living, Cozy berharap tidak hanya menjadi bisnis yang mengejar growth company, tapi juga bisa memberikan impact untuk setiap tim yang terlibat di dalamnya maupun untuk para penghuninya," pungkas Tommy Riady.
(uka)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top