Sudah saatnya Perusahaan Menyediakan Perangkat Level Bisnis Bagi Karyawannya

loading...
Sudah saatnya Perusahaan Menyediakan Perangkat Level Bisnis Bagi Karyawannya
Foto/Dok
JAKARTA - Pandemi Covid-19 tak terasa sudah melanda dunia, termasuk Indonesia, satu tahun lebih. Beruntung, berkat komitmen dan kerja keras Pemerintah Indonesia, serta dukungan dari seluruh masyarakat, banyak kemajuan yang telah dicapai untuk memerangi pandemi ini.

Sementara bisnis dan organisasi terus beradaptasi dengan kebiasaaan baru , semua pihak mengambil pelajaran dari apa yang terjadi setahun terakhir untuk mendefinisikan ulang masa depan pekerjaan atau biasa disebut future of work. “Bagi banyak orang, pekerjaan tidak lagi berkorelasi dengan tempat atau kantor, namun sepenuhnya berarti sesuatu yang kita lakukan. Pada saat yang sama, ada juga yang membutuhkan bentuk model kerja hybrid, di mana sebagian tenaga kerja kembali ke kantor untuk koordinasi, dan sisanya bekerja dari luar kantor,” kata Santhosh Viswanathan, Intel Vice President Sales, Marketing & Communications Group and Managing Director, APJ Territory, dalam keterangannya, Sabtu (29/5/2021).

Sebelum pandemi, sebenarnya banyak organisasi telah mencari cara untuk memanfaatkan teknologi digital yang memungkinkan karyawan bekerja sehari-hari dengan lebih banyak fleksibilitas dan mobilitas. Berdasarkan survei dengan pelanggan dan mitra di kawasan Asia Pasifik, Intel melihat banyak yang memilih untuk berinvestasi jangka panjang pada berbagai inisiatif untuk meningkatkan pengalaman dan produktivitas karyawan (44% responden), otomatisasi (43%), dan layanan cloud (41%).

Baca juga:Ratusan Ribu PMI di Malaysia Tak Terlindungi BPJS Ketenagakerjaan



Menariknya, jelas dia, digitalisasi yang masif di semua aspek kehidupan ini juga telah mendorong perusahaan-perusahaan Indonesia untuk memandang transformasi digital tidak lagi sebagai eksperimen inovasi. Melainkan sebagai infrastruktur utama untuk berbisnis.

Telkomtelstra juga mencatat bahwa sebagian besar eksekutif perusahaan di Asia Tenggara, termasuk Indonesia, telah mengidentifikasi ketahanan (resilience) dan keamanan (security) teknologi informasi (TI) untuk bisnis sebagai prioritas utama mereka.

Karena itu, tidak mengherankan jika para pemimpin bisnis kini mulai menyadari bahwa penggunaan perangkat, yang kualitasnya dirancang untuk penggunaan level konsumen (consumer-grade), hanyalah langkah sementara saja.

Manfaat Kinerja Kelas Bisnis

Di sisi produktivitas, platform komputasi bisnis seperti platform Intel vPro menawarkan kinerja level bisnis begitu dioperasikan. Seperti diketahui, beberapa organisasi mencoba menghemat biaya dengan menyediakan perangkat yang kualitasnya dirancang untuk penggunaan level konsumen bagi para karyawannya. Tatkala digunakan untuk berbisnis, barulah terasa perangkat level konsumen ini memiliki keterbatasan, di antaranya kurangnya beberapa keamanan perangkat keras bawaan yang biasanya sudah ada di dalam platform bisnis.

“Betul, sampai batas tertentu, kita bisa saja memuat solusi keamanan level bisnis ke dalam perangkat level konsumen ini. Namun setelah semua fitur keamanan ini kita muat ke dalam mesin perangkat level konsumen, maka penurunan kinerja pada perangkat akan langsung terasa. Kondisi ini berakibat langsung pada produktivitas dan kinerja jaringan secara signifikan, terutama jika kita perlu terhubung ke jaringan perusahaan yang terpercaya,” paparnya.



Para karyawan yang melakukan konferensi video setiap harinya, memahami bahwa teknologi prosesor terbaru memberikan manfaat kinerja yang nyata dengan adanya fitur akselerasi video dan AI. Fitur ini menjadikan beragam aplikasi bekerja lebih baik, proses login yang lebih cepat, mengurangi suara bising di latar belakang saat konferensi video hingga masa pakai baterai yang lebih lama.

“Dikombinasikan dengan Thunderbolt 4 dan Wi-Fi 6 yang ditingkatkan, juga membuat para karyawan tidak khawatir tentang cara mengkoneksikan perangkat mereka ke beragam periferal atau mendapatkan konektivitas yang sangat cepat, sehingga bisa menggunakan waktu lebih maksimal untuk bekerja,” katanya lagi.

Pertimbangan Keamanan
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top