Furnitur Lokal Siap Bersaing di Tengah Pandemi

loading...
Furnitur Lokal Siap Bersaing di Tengah Pandemi
Produsen perabot asli Indonesia, Dio Living ingin memperkenalkan dan mempromosikan kembali pesona dan beragam budaya Indonesia ke dunia. Foto/Dok
JAKARTA - Produsen perabot asli Indonesia , Dio Living ingin memperkenalkan dan mempromosikan kembali pesona dan beragam budaya Indonesia ke dunia. Dio Living melahirkan koleksi perabot atau furnitur dari daerah yang penuh akan keberagaman budaya, kekayaan alam serta kearifan lokal.

“Dio Living, selain merupakan satu brand baru yang mengemban kearifan lokal Indonesia, juga merupakan gerakan di mana kami ingin mengajak masyarakat Indonesia untuk mencintai Indonesia tanpa titik dan tanpa batas sehingga dengan bangga dapat dibawa ke kancah internasional,” jelas General Manager Dio Living, Hansen Partison dalam rilisnya, Jakarta, Rabu (2/6/2021).

Baca Juga: Ketika Industri Furniture Melihat 'Rumput Tetangga Lebih Hijau'

Dia menuturkan, melalui tiga koleksi pertama yang didesain oleh product designer anak bangsa terpilih, terinspirasi dari tiga daerah, yakni Minahasa di Sulawesi Utara, Musi Banyuasin di Sumatera Selatan, dan Tabanan di Bali.

"Kami memiliki harapan besar agar kebudayaan dan kekayaan pada daerah-daerah tersebut dapat dikenal melalui kehidupan sehari-hari, sejak bangun tidur, menjalani kehidupan sehari-hari, hingga menutup hari,” lanjut Hansen.

Terinspirasi dari budaya Indonesia yang berbeda-beda dan sangat beragam, terdapat tiga daerah pertama yang direpresentasikan Dio Living sebagai produk perabotnya. Yaitu Musi Banyuasin, Tabanan, dan Minahasa.



Koleksi karya Hendro Hadinata terinspirasi dari nama sebuah tempat di Palembang. Terinspirasi dari Sungai Musi, Pulau Kemaro di tepi Sungai Musi di mana budaya Tionghoa hidup berdampingan dengan budaya dan tradisi masyarakat Palembang. Masyarakat sekitar sehari-hari berprofesi sebagai nelayan.

Kerbau dipilih karena dipercaya membawa kesuburan dan menolak malapetaka, sedangkan tapir adalah fauna asli Sumatera Selatan. Keindahan dari bunga lotus dan kain jumputan juga menjadi inspirasi untuk koleksi tersebut. Koleksi ini merupakan kumpulan benda dan perabot yang memiliki warisan luhur Indonesia yang ditafsirkan ke gaya hidup modern.

Sementara untuk Tabanan, koleksi karya Cynthia Margareth ini terinspirasi dari Kabupaten Tabanan di Bali. Desain ini diterjemahkan dari filosofi yang dianut masyarakatnya yaitu Tri Hita Karana, merupakan perhormatan masyarakat terhadap alam. Terdiri dari Pawongan (hubungan antarmanusia), Parahyangan (hubungan manusia dengan Tuhan), juga Palemahan (hubungan manusia dengan alam).
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top