Impor Alkes Bikin Harga Murah, Eh Pengusaha Lokal Malah Minta Disetop

Jum'at, 10 September 2021 - 17:16 WIB
loading...
Impor Alkes Bikin Harga Murah, Eh Pengusaha Lokal Malah Minta Disetop
Produksi masker dalam negeri diserbu produk impor yang harganya lebih murah. Foto/Ilustrasi
A A A
JAKARTA - Asosiasi Produsen Alat Kesehatan Indonesia (Aspaki) meminta kepada pemerintah untuk menghentikan kegiatan impor dan tidak memberikan izin impor baru untuk produk alat kesehatan ( alkes ). Pasalnya, penjual alkes Covid-19 masih banyak bertengger di marketplace dengan memberikan penawaran harga yang jauh di bawah standar, terlebih alkes Covid-19 sudah overload di dalam negeri.

“Impornya harusnya disetop. Namun sampai sekarang belum juga disetop oleh pemerintah sehingga harga masker dan alat pelindung diri (APD) sudah tidak terkendali. Makanya sering kita lihat banyak orang berjualan di online-online kasih harga di bawah standar,” ujar Ketua Umum Aspaki Ade Tarya dalam diskusi di Market Review IDX Channel, Jumat (10/9/2021).

Baca juga: Pembelajaran Tatap Muka Mulai Diterapkan, Yuk Ikuti Prokes di Tempat Pendidikan

Ia menambahkan, alat-alat untuk memproduksi alkes di dalam negeri sudah mumpuni. Hanya saja tantangannya ada pada kegiatan impor yang masih berlanjut. Menurutnya, produk impor sering kali substandard.

“Kita betul-betul sudah mandiri. Asal jangan diganggu dengan produk impor saja. Bisa dilihat harga masker di marketplace ada yang dihargai Rp19.000. Ini kan jadi merusak pasar dalam negeri,” tegasnya.

Baca juga: Manohara Cerai dari Pangeran Kelantan dan Alami KDRT, Begini Kehidupannya Sekarang



Kemudian, Ade menuturkan produk-produk alkes habis pakai juga masih diimpor. Menurutnya, produk sederhana yang mampu diproduksi di dalam negeri bisa dimanfaatkan saat momen pandemi sekarang ini.

Dari kendala-kendala yang masih terjadi itu, langkah ASPAKI yang tengah difokuskan, yaitu mengajak asosiasi distributor untuk beralih pada industri-industri dalam negeri. “Ayo dong teman-teman distributor untuk bisa hijrah ke industri sendiri,” ajaknya.
(uka)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2219 seconds (11.97#12.26)