Bidik Tambahan Dana Rp3,8 Triliun, AP I Siapkan Program Restrukturisasi

Minggu, 05 Desember 2021 - 22:47 WIB
loading...
Bidik Tambahan Dana Rp3,8 Triliun, AP I Siapkan Program Restrukturisasi
Bandara Ngurah Rai di Bali, salah satu bandara kelolaan Angkasa Pura I. Foto/Dok Antara
A A A
JAKARTA - PT Angkasa Pura I atau AP I tengah mengalami tekanan kinerja operasional dan finansial akibat pandemi Covid-19 yang masih berlangsung. Menyikapi hal ini, manajemen perseroan tengah menyiapkan program restrukturisasi operasional dan keuangan yang diharapkan rampung pada Januari 2022.

Pandemi Covid-19 yang mulai terjadi di Indonesia sejak Maret 2020 berdampak terhadap penurunan drastis trafik penumpang di 15 bandara kelolaan AP I. Sebagai gambaran, pada 2019 trafik penumpang di bandara AP I mencapai 81,5 juta penumpang. Namun, ketika pandemi Covid-19 melanda pada awal 2020, trafik penumpang turun menjadi 32,7 juta penumpang dan pada 2021 ini diprediksi hanya mencapai 25 juta penumpang.

Adanya pandemi Covid-19 membuat kondisi keuangan dan operasional perusahaan mengalami tekanan cukup besar. Pendapatan 2019 yang mencapai Rp8,6 triliun anjlok di 2020, di mana perusahaan hanya meraih pendapatan Rp3,9 triliun dan diprediksi pada 2021 ini pendapatan juga akan mengalami sedikit penurunan akibat anjloknya jumlah penumpang yang hanya mencapai 25 juta orang.

Baca juga: Aktivitas Gunung Semeru Belum Berpengaruh ke Bandara Yogyakarta

Dengan situasi trafik yang menurun dan adanya tekanan keuangan, AP I harus dihadapkan dengan kewajiban membayar pinjaman sebelumnya yang digunakan untuk investasi pengembangan bandara.

Direktur Utama AP I Faik Fahmi mengatakan, aviasi dan pariwisata merupakan sektor yang sangat terdampak pandemi Covid-19 di mana pandemi ini masih belum dapat diprediksi kapan akan berakhir.



"Situasi pandemi yang berkepanjangan membawa tekanan kepada kinerja operasional dan keuangan Angkasa Pura I. Namun, di tengah situasi sulit ini, manajemen telah menyiapkan sejumlah inisiatif strategis untuk meminimalisir dampak pandemi terhadap kinerja Angkasa Pura I, yaitu dengan melakukan restrukturisasi operasional dan finansial,” ujarnya melalui pernyataan tertulis yang diterima MNC Portal Indonesia (MPI), Minggu (5/12/2021).

Baca juga: Omicron Mengintai, Pengamat Penerbangan: Naik Pesawat Tetap Aman Asal Patuhi Prokes

Terkait restrukturisasi ini, Faik akan melakukan upaya asset recycling, intensifikasi penagihan piutang, pengajuan restitusi pajak, efisiensi operasional seperti layanan bandara berbasis trafik, simplifikasi organisasi, penundaan program investasi serta mendorong anak usaha untuk mencari sumber-sumber pendapatan baru melalui transformasi bisnis.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1690 seconds (10.55#12.26)