Ngopi di Kedai Engga Cuma Melibatkan Kebutuhan Dosis Kafein

Senin, 13 Desember 2021 - 12:45 WIB
loading...
Ngopi di Kedai Engga Cuma Melibatkan Kebutuhan Dosis Kafein
Menyeruput kopi di kedai sudah menjadi gaya hidup dan menjadi kebutuhan bagi generasi milenial. Namun hal yang turut menjadi sorotan adalah aktivitas minum kopi di kedai kopi biasanya erat dengan kebiasaan merokok. Foto/Isra Triansyah
A A A
JAKARTA - Menyeruput kopi di kedai sudah menjadi gaya hidup dan menjadi kebutuhan bagi generasi milenial. Namun hal yang turut menjadi sorotan adalah aktivitas minum kopi di kedai kopi biasanya erat dengan kebiasaan merokok .

“Salah satu penyebab perubahan tren budaya ngopi di kedai kopi di tengah masyarakat urban adalah harga kopi yang kian terjangkau, kepraktisan dalam penyajian serta keragaman rasa yang disesuaikan dengan selera konsumen, padahal tadinya cukup dengan menyeduh kopi instan di rumah," ungkap Co Founder Barista, Harry Stiadi.

Baca Juga: Potret Sri Mulyani Menyeruput Kopi di Sela Seminar Presidensi G20

Hal ini dibahas dalam acara virtual bertajuk 'Budaya Pecinta Kopi dan Gaya Hidup Urban di Kedai Kopi'. Virtual event ini diselenggarakan oleh komunitas pecinta kopi, Barista Indonesia bekerjasama dengan Koalisi Indonesia Bebas TAR (KABAR).

Selain untuk bertukar referensi antar sesama barista dan pecinta kopi dalam menghadapi pertumbuhan kedai kopi yang sangat kompetitif di Indonesia. Ajang ini juga mensosialisasikan kesadaran akan pengurangan risiko bahaya yang sebetulnya dapat dikelola dan bahkan dikurangi melalui berbagai cara, seperti dengan menerapkan konsep pengurangan bahaya atau harm reduction.

Dwi Kurnia, owner Notificoffee menambahkan,intensi yang melatarbelakangi pengunjung untuk datang ke kedai kopi ternyata tidak hanya untuk minum kopi saja, tapi rehat/santai, bertemu teman dan pekerjaan.

“Bahwa meminum kopi tidak hanya melibatkan kebutuhan dosis kafein belaka, melainkan adalah kegiatan psikis yang mengukuhkan identitas individu atau komunitas di dalamnya. Lewat ruang visual kedai kopi tidak hanya mencitrakan bahwa kedai kopi mereka unik, tetapi pelanggan yang datang akan merasa bahwa mereka juga termasuk dalam golongan tertentu yang tidak dapat disamakan dengan komunitas lainnya," ungkap Dwi.

Salah satu hal yang turut menjadi sorotan dalam acara virtual event tersebut adalah aktivitas minum kopi di kedai kopi biasanya erat dengan kebiasaan merokok. Bagi pengunjung yang merokok, rokok dianggap cocok sebagai teman bersantai sambil ngobrol di kedai kopi.

Rokok bukan hanya menjadi kebiasaan saja, tetapi sudah menjadi kebutuhan bagi pengunjung yang merokok. Dwi mengatakan, karena saat ini berkunjung ke kedai kopi sudah menjadi bagian dari gaya hidup urban.

Dimana perokok dan non perokok bisa jadi berkumpul dalam satu ruangan dan non perokok dituntut menjadi lebih toleran, meski mereka menyadari bahaya risiko yang terjadi.

Senada dengan itu, Ketua Koalisi Indonesia Bebas TAR (KABAR), Ariyo Bimmo mengatakan, Perokok dan non-perokok sebenarnya mengetahui akan dampak buruk rokok bagi kesehatan, namun mengabaikan dan menyepelekan hal tersebut.

“Ini karena perilaku hidup tidak sehat juga sangat dipengaruhi oleh sosio-kultural. Lingkungan sosial adalah salah satu faktor yang membuat masyarakat terbiasa untuk minum kopi di kedai kopi sambil merokok.”

Berdasarkan penelitian yang pernah dilakukan oleh Universitas Gajah Mada membuktikan kontrol perilaku pengendalian perilaku merokok dan minum kopi di kedai kopi masih lemah.

“Oleh karena itu sosialisasi harm reduction adalah program yang dirancang sebagai upaya edukasi terhadap masyarakat mengenai dampak dan bahaya merokok bagi diri sendiri serta lingkungan. Atau orang-orang terdekat yang terkena asapnya serta sosialisasi strategi atau cara untuk dapat mengontrol diri dengan pengurangan risiko bahaya yang bisa diaplikasikan oleh setiap perokok”, tambah Ariyo lagi.

Baca Juga: Momen Wapres Menikmati Kopi Lokal di Danau Toba

Contoh implementasi dari harm reduction atau pengurangan bahaya di antaranya penggunaan helm, eco-driving, energi yang terbarukan, plastik daur ulang dan produk tembakau alternatif.

“Penggunaan produk tembakau alternatif tidak sepenuhnya bebas risiko, namun produk ini mampu mengurangi risiko hingga 90% dan pengurangan bahaya asap bagi pengunjung kedai kopi yang tidak merokok, karena kandungan TAR yang terdapat pada rokok dapat merusak kesehatan, khususnya pada sistem kardiovaskuler," tutup Ariyo.
(akr)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2191 seconds (10.55#12.26)