Teten: Orang Pikir Kelor Cuma untuk Mengusir Hantu, Kini Naik Kelas Disukai Dunia

Jum'at, 14 Januari 2022 - 13:19 WIB
loading...
Teten: Orang Pikir Kelor Cuma untuk Mengusir Hantu, Kini Naik Kelas Disukai Dunia
Menkop UKM Teten Masduki mengatakan, dengan kreatifitas mengolah komoditas pertanian, yang tadinya orang pikir kelor cuma untuk mengusir hantu, tetapi justru naik kelas bahkan disukai masyarakat dunia. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Buah dari kreativitas mengolah daun kelor menjadi beragam produk, kini salah satu komoditas pertanian asal Nusa Tenggara Barat (NTB) itu telah mampu menembus pasar ekspor China hingga Madrid. Kementerian Koperasi dan UKM (KemenKopUKM) mendukung pengembangan produk industri daun kelor, dalam memenuhi permintaan dunia yang tinggi dari Indonesia.

Contohnya industri daun kelor yang dikelola CV Tri Utami Jaya yang memiliki pabrik pengolahan daun kelor berstandar internasional terbesar, pertama dan satu-satunya di NTB. Saat ini pabrik Tri Utami Jaya memiliki kapasitas produksi 200 ton per hari. Tak hanya itu, produk daun teh kelor keluaran pabriknya juga telah dipasarkan hampir ke 13 negara di Amerika Serikat (AS) maupun Eropa. Terbaru, Tri Utami Jaya tengah menyiapkan ekspor daun teh kelor ke Madrid.

Baca Juga: Teten Masduki: Saatnya Anak Muda Berinovasi Bisnis di Sektor Pangan

Menteri Koperasi dan UKM (Menkop UKM), Teten Masduki mendukung penuh dan mengapresiasi capaian Tri Utami Jaya selama ini. Kelor sebagai produk unggulan domestik Indonesia, memiliki manfaat yang luar biasa bagi kesehatan.

"Dengan diolah seperti ini, yang tadinya orang pikir kelor cuma untuk mengusir hantu, tetapi justru naik kelas bahkan disukai masyarakat dunia," ucap Menkop dan UKM, Teten di Jakarta, Jumat (14/1/2022).

Teten: Orang Pikir Kelor Cuma untuk Mengusir Hantu, Kini Naik Kelas Disukai Dunia




Menteri Teten menekankan, produk olahan teh kelor Moringa milik Tri Utami Jaya menjadi salah satu produk unggulan domestik yang perlu didukung di pasar internasional. Berbicara soal kandungan, teh kelor memiliki protein yang tinggi bahkan 7 kali lipat dibanding daging sapi. Selain itu juga mengandung zat besi yang tinggi hingga 25 kali lipat dari bayam.

"Kandungan ini sangat penting dikonsumsi masyarakat, terutama dalam mengatasi stunting. Di pasar dunia, kelor masuk dalam kategori super food atau wellness product. Namun sayangnya di dalam negeri edukasi soal kelor belum tinggi, sehingga literasi juga penting dilakukan, karena ini super food. Bahkan diklaim bisa menggantikan gizi masyarakat untuk memenuhi kebutuhan protein hewani dan nabati," imbuh Teten.

Kelor juga mudah ditanam di mana-mana, apalagi dibudidayakan dalam bentuk perkebunan. Namun Menteri Teten menyayangkan potensi ekonomi olahan daun kelor yang sangat besar, belum digarap dengan baik.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3591 seconds (11.252#12.26)